Kategori
Kuliner Ngontes

[Wiskul di BSD] Bebek Kaleyo BSD

Suka kulineran di daerah BSD? Suka makan bebek? Pas banget deh kalo baca postingan ini. Kali aja cari bebek yang enak, empuk, gak amis dan murah. MURAH. Bebek Kaleyo di daerah Rawa Buntu BSD bisa banget jadi alternatif cari makanan enak dan tempat yang oke dengan harga terjangkau. Silahkan kali aja mau mampir ya..

Bebek Cetar

Ada yang suka makan bebek dan belom tahu Bebek Kaleyo? Terlalu!! Sudah tahu Bebek Kaleyo BSD? Apa Belom???!!!

Seriusan deh, kalo ada yang belom tahu dua-duanya cuss buruan cari outlet Bebek Kaleyo terdekat. Kalo yang di BSD pasti sudah tahu dong Bebek Kaleyo BSD?

Yess! Untungnya di deket rumah gw yang di BSD ini ada satu outlet baru yang pas banget lagi ngeluncurin konsep baru. Restoran yang menu utamanya bebek ini udah jadi langganan gw ama Bul kalo pas wiken pengen makan enak. Deket bok, dari rumah gw cuman 10 menitan. Di deket stasiun Rawa Buntu deket Latinos.

Istimewanya Bebek Kaleyo di BSD ini apa Dan? Buanyaaaaak kalo boleh gw bilang.

Jaringan restoran yang buka Januari 2007 ini pertama kali buka usahanya di daerah Cempaka Putih, mulai dari warung tenda di pinggir jalan dengan modal Rp. 15 juta di depan sebuah bengkel (gantian buka sama bengkel gitu), Bebek Kaleyo buka dari mulai bengkel itu tutup sampe jam 12 malem. Sekarang? Sudah ada 12 cabang! Terakhir yang dibuka di Bandung akhir Januari 2015 kemaren dengan konsep baru dan cabang BSD di sini dibuka lagi dengan perubahan konsep yang tadi gw sebut di awal.

Ntar gw ceritain lebih lanjut deh soal perubahan konsep ini. *kalo gw lupa ingetin ya *yakali nulis blog kayak siaran berita. 😛

Empuk, Tidak Amis dan Murah

GM Bebek Kaleyo, Bpk. Herdiyanto Bercerita

Pertama gw tulis istimewanya Bebek Kaleyo ini deh. Buat yang gak suka makan bebek, apa yang bikin kalian gak suka? Sebagian besar sih bilang karena bebek itu dagingnya suka alot, amis dan kalopun enak kadang harganya yang mahal. Ya kan?

Kalo gw duluuu banget sih gak makan bebek karena gak tega ngebayangin bebek yang imut. Ihik. Sama kayak alesan gw gak makan kelinci. (*kemudian digampar). Tapi beneran deh, pernah nyobain makan bebek, rasanya alot dan agak sedikit amis.

Nah yang bikin ketagihan buat gw makan di Bebek Kaleyo ini, udahlah gak amis, empuk eh harganya murah bener kalo untuk ukuran bebek dengan kualitas seenak bebek yang dijual di sini ya. Pertama kali gw dateng ke sini, gw pikir bakalan nyampe sekitar seratus-lima-puluhan ribu untuk dua orang. Eh ternyata pas gw makan ama Bul cuman habis Rp. 80-rebuan-BERDUA-TERMASUK-MINUM. Penting ini! 😛

Sebagai suami pelit yang penuh perhitungan keuangan, gw senang. Akhirnya ada juga restoran yang juakan bebek dengan harga yang nyaman di kantong.

Bayangkan aja, hari ini, meskipun diundang dan makan gratis, gw pesen bebek cabe ijo dengan minum es lidah buaya, ditambah satu sayur dan telor asin cuma habis Rp. 49 rebu bahkan setelah dihitung satu nasih putih dan satunasi uduk *padahalan kan gw makannya gak sebanyak itu ya. *pencitraan.

Kebayang kan murahnya?

Dari fotonya kelihatan tuh dagingnya yang empuk. Kalo makan kudu dan harus pake tangan banget deh. Kalo pake sendok garpu mah gak nampol. Kupas satu persatu deh gumpalan daging bebek yang empuk dan nikmat itu. Ketik ini sampe laper lagi euy. Ps keringetan makan bebek nan pedes nikmat, baru deh minum es lidah buaya yang manis dan mendinginkan. *bahkan waktu gw ngetik ini di warungnya pun ngencesss! Pengen makan lagi cobak *salam dari timbangan

Udah ya cukup gw jelasin soal makanannya. Gak kuat gw buat gak pesen lagi.

Perubahan Konsep

Nah, soal perubahan konsep yang gw bilang tadi. Mulai tahun ini ada konsep baru yang dikenalkan sama Bebek Kaleyo ke pelanggannya.

Kalo yang sudah sering ke Bebek Kaleyo pasti mengalami lah ya, dateng, nunggu tempat duduk siap/ada (kalo gak mau rebutan sama orang lain – maklum gw tukang rebutan tempat duduk dulu soalnya. Bahahaha), dicatet pesenannya, nunggu makanan dianter, makan trus bayar. Dalam proses itu ada kalanya kita kudu nunggu lamaaaaaaaa banget tergantung tingkat keramaian pengunjung. Tapi ya kalo gw ya gw tunggu aja karena enak sih. Pernah ngerasain?

Beruntung banget buat gw yang rumahnya BSD dan sering makan di sini, konsep baru yang mereka kenalkan ternyata diaplikasikan di Bebek Kaleyo 5 yang di Rawa Buntu BSD ini setelah yang di Pasteur Bandung. Konsep barunya adalah sistem antrian prasmanan. Self Service untuk mengambil sendiri makanan dan minuman yang mau dimakan.

Pilihan Makanan

Jadi begitu pertama kali pelanggan datang, kita akan langsung di arahkan ke konter antrian yang bisa langsung pilih makanan. Di sini terpampang nyata menu apa aja yang bisa dipilih. Ada displaynya. Gak perlu kuatir, menu bebek yang kita pilih akan langsung dimasak, bukan diambilkan dari display.

Dibandingkan dengan order ke waiter cara ini jadi lebih efektif, cepet dan enak. Selain itu, dengan konsep ini, bisa diperkenalkan juga variasi makanan yang lebih banyak. Ada sayur tumisan! Wohooo. Seneng banget dong gw, pencinta sayur sih. Kalo dulu gw makan di sini cuman bisa makan bebek ama lalapan, sekarang bisa nambah tumis jamur, daun pepaya ato beberapa sayur lain. Gak melulu cuma bebek. Setelah nunggu sebentar, makanan akan langsung diberikan ke kita setelah dimasak sebentar di dapurnya. How convenient!

Di sini lu GAK PERLU NAMBAHIN kata-kata sakti “Gak Pake Lama” karena yang lu pesen beneran langsung bisa lu bawa saat itu juga. Hayo ngaku! Siapa kalo ke restoran pesennya pake ditambahin pesen itu? Keluarnya tetep aja lama kan? *tunjuk diri sendiri

Display minuman

Setelah dari bagian makanan, pelanggan akan langsung maju ke bagian minuman yang sama dengan bagian makanan, juga terpampang nyata banget minuman apa aja yang lu bisa pesen. Dikasih display juga. Jadi gak perlu lagi deh ada mas-mas ato mbak-mbak yang bingung menjelaskan gimana bentuknya minuman es lidah buaya karena lu bisa langsung lihat sendiri.

Pahalanya banyak banget deh bapak yang mikirin konsep display ini. Menghindarkan kesusahan dan kesebelan banyak orang. Hahaha.

Eh gak perlu kuatir, bukan minuman di display itu kok yang dikasih. Di belakang mas-mas yang nungguin konternya udah siap tim yang bakalan bikinin pesenan lu. Seger! Fresh from the fridge!

setelah lu yakin sama semua yang lu pesen dan sudah ambil dan bawa semuanya di nampan, tinggal bayar. Jadi langsung konter kasir, instead of kudu dateng lagi dan antri lagi seperti sebelumnya. Nyaman banget kan?

eh yang lu kudu perhatiin sih di sini belum bisa bayar pake kartu. Masih harus cash. Yatapi dengan harga yang lumayan mursida ini kan ya gak perlu kuatir kalo duit di kantong kurang kan? 😀

Serba-Serbi Lain di Balik Kaleyo 

Cerita di balik Kaleyo dan Outlet Pertama

Ternyata nama Kaleyo itu berasal dari Kaleh Yo! (Bahasa Jawa) yang artinya ajakan buat beli/makan dua kali! Buat nambah.

Terjawab juga teka-teki yang dari dulu selalu bikin gw bertanya-tanya. Hahaha. Secara ya gw kan lebey tingkat dewa, jadi terharu pas tahu arti dibalik konsep ini. Ajakan sederhana buat nambah makannya itu kerasa deket banget. Kalo kalian bertamu ke rumah orang Jawa yang cukup sopan dan ramah dan diajakin makan, pasti bakalan ditawarin nambah makannya. Maneh yo? Kalih yo? Kaleyo!

Dengan semangat ini, para pendirinya bikin warung pertama di Cempaka Putih yang gw ceritain di awal tadi. Konsep sederhana dengan penuh persiapan matang setelah ratusan percobaan resep. Hasilnya? mereka gak perlu gembar-gembor dengan biaya gede, undang seleb soc-med buat blow up dan ngiklan dimana-mana, tahu-tahu nama Bebek Kaleyo sudah berhasil nancep di pikiran banyak orang sebagai bebek yang empuk, tidak amis dan murah.

Dari dua belas outletnya ini, ternyata Bebek Kaleyo masih mempertahankan outlet pertama mereka di Cempaka Putih. Gw yakin sih kalo mereka mungkin udah mampu beli ruko, tapi outlet pertamanya tetep dipertahankan dalam bentuk warung tenda dan buka setelah bengkel tempat lokasi outlet pertama itu tutup. Konsep ini masih di pertahankan. Outlet ini adalah satu dari dua outlet yang buka sampe jam 12 malem selain outlet pertama mereka di Bandung.

How sweet it is? Mengharukan menurut gw.

Sistem Bisnis

Kalo ada yang nanya ke gw apakah bisa buka franchisenya Bebek Kaleyo? Sampe sekarang sih belom bisa.

Bisnis ini masih bisnis keluarga yang dihandle secara cuup profesional. Ke depan mungkin akan dibuka franchise, tapi informasi dari pakn Herdiyanto, sekarang mereka sedang merapikan konsep bisnis internal sebelum membuka diri untuk franchise. Tapi lu bisa bayangin gak sih? Bisnis keluarga bisa bertahan sampe cabang ke 12!

Untuk urusan rasa sih gak perlu diragukan ya. Ternyata untuk ke12-12 cabangnya, proses menyiapkan bebek sampai dengan siap digoreng, termasuk sambelnya masih dilakukan di satu tempat secara terpusat! Bahkan untuk cabang yang di Bandung! Bisa dipastikan kalo rasanya bakalan terjamin.

Untuk bebek pun, mereka bekerja sama dengan banyak supplier Bebek mulai dari Jawa Timur sampai ujung paling barat Pulau Jawa. Bebek Kaleyo ini sudah mengolah lebih dari seribu bebek dalam sehari untuk seluruh outletnya.

Kenakeragaman Menu

Keanekaragaman menu

Untuk pilihan makanan, sudah bisa dipastikan kalian HARUS MESEN BEBEK! Yaiyalaaah warung bebek gitulohdeh ah. Hahahaha. *toyor Dani

But seriously, jangan sampe kalian gak mesen bebek di sini. Resep awalnya sih ada bebek goreng kriuk buat yang seneng gurih, bebek bakar buat yang suka manis dan bebek cabe hijo (yang tadi gw pesen) buat yang suka sama rasa pedes. Semuanya MANTEBH!! Dengan konsep barunya yang mereka perkenalkan, Bebek Kaleyo mulai memperkenalkan aneka ragam menu bebek selain sayuran yang gw dah ceritakan tadi.

Mulai dari bebek cetar yang mengadopsi kekhasan bebek Madura, bebek rica-rica dengan bumbu dari Manado sampe beberapa varian ayam dan leher bebek! Hihihi.

Tips buat kalian kalo lagi makan bebek, pastikan pilih bebek muda atau bebek tua.

Awalnya Bebek Kaleyo pake bebek tua yang sudah tidak bisa bertelor lagi. Karena bebek tua ini ukurannya besar, penyajiann pun dibagi menjadi 4 potong, 2 bagian dada dan 2 bagian paha. Karena saking ramenya, bebek kaleyo akhirnya harus pake bebek muda yang umurnya baru sekitar 2 bulanan. Tapi jangan ragu jangan khawatir, meskipun lebih kecil, tapi dibagi cuma 2 potong kok waktu disajikan. Tetep puaslah.

Sarana Pendukung

Buat yang bingun, kalo ke sini susah parkir apa ngga, ato ribert nggak nyarinya, gak usah khawatir. Gampang banget kok. Tempatnya persis di pinggir jalan Rawa Buntu. Ada papan petunjuk gede dan parkirannya luwaaaaasss!!!

Nyaman kan? Sekalian gw kasih tahu deh kalo toiletnya pun bersih dan ada musholla di sini. Jadi jangan bayangin karena harga murah jadi susah mau ngapa-ngapain ya. Beneran deh. Oiya, jangan lupa, hari Minggu tutup ya.

Nah kalo penasaran gimana bentuk secara keseluruhan di dalem outletnya, gw kasih gambar panoramic yang diambil pake Galaxy Note 4 gw ya biar ada bayangan gimana nyamannya restoran Bebek Kaleyo yang di BSD ini.

Inner view

Jadi cari bebek enak, empuk, gak amis dan murah? 

Bebek Kaleyo

Jl. Rawa Buntu 17 (arah Taman Tekno)
BSD – Tangerang Selatan
Delivery: 021 – 95700055

Tulisan ini diikutsertakan di blog giveawaynya Aulia Fasya.

116 tanggapan untuk “[Wiskul di BSD] Bebek Kaleyo BSD”

Gw ga suka bebek, tp bakalan rekomendasiin Lombi deh buat nyobain bebek disana 😀

pak Herdiyanto aku mulai doyan sejak di Cemput Raya…he..he..
tau deh kisahnya waktu masih tenda kecil banget,
uah emang enak tenan…, sekarang seringnya makan yg di cabang Rwmangun

menunya lengkap banget. Fotonya juga lengkap. Kalau ada pengusaha bebek goreng liat blog mas bisa jasi referensi lah. Saya juga suka bebek mas. Kalau di Solo ada BEBEK PAK H SLAMET DAN BEBEK PAK NDUT

Ya envelope… Ini sih favorit akyu bangeeeet!
Untungnya ada cabang tebet yg cuman selemparan kolor dari rumah

Oh ternyata harga bebek tuh segitu ya. Terjangkau lah sama isi dompet saya. Selama ini pacar ngajakin makan bebek tapi saya ngeles terus. Boleh lah kapan-kapan kesini. 🙂
Eh ngomong2, kok pesen cuma 1 bebek? Itu satu bebek utuh atau satu bagian bebek?

Aiiihhh…kayaknya salah mampir nih.
Malem2 mampir kesini bikin laper aja.
Eh walau udah makan sate ding, wkwkwkw…. 😆

Wah Dan… km kok kalah sama saya makannya. Kemaren ini saya baru balil dr Madura makan bebeknya dua potong dong alias 1 ekor bebek muda hahaha. Bebek Kaleyo memang favorit suami pas dulu ngantor di BSD tapi saya ndiri belum nyoba abisnya gak ada yang deket rumah sihhh. Jd mau ga mau mesti ke BSD kalo mau yg terdekat ya.

Oiya ya daerah sana emang belom ada ya BuLe. Hihihihi. Eh kalo maen BSD kabarin yaaa.
Sebenernya mau aja sih makan 1 ekor bebek muda. Cuma kok ya kenyaaaang bener rasanya pake separoh bebek aja. Hihihi. *pencitraan

Bebek Kaleyo memang sudah terkenal. Dimana-mana orang makan ngatri. Pasti enak jika tidak gak bakalan rame ya, hehe…
Konsepnya bagus, mengurangi antri. Fasilitasnya juga memadai. Suka….

Wah mas saya pernah makan yang di cempaka putih sana tebet. paling suka yang bebek sambel ijo. hahahha

Iya apalagi ditambah yg sambal di meja makan itu. itu jg nampol pedesnya. konsep barunya ok juga ya mas

“Ada yang suka makan bebek dan belom tahu Bebek Kaleyo? Terlalu!!”
Duh, sebaai pecinta daging bebek saya merasa cetar gimana gitu mas hahaha
Harus ke Tangerang dulu buat makan itu bebek kaleyo.

Hooo. Sebelumnya ada tuh Nad yg di Senopati. Gw suka banget, eh pas habis renovasi dan gw kesana bebeknya jadi kecil dan bumbunya jadi gak nampol. Yang cabe ijo mayan pedeslah tapi gak pedes banget kok.

Bebek apa ya Nad, gw kok lupa. Maafkan.
Sekarang ada menu bebek ricarica dan bebek cetar yang katanya pedesnya selangit. Nah gw gak tahu apakah itu cukup pedes Nad. Hihihi.

bebek kaleyo paling enak dimakan di tempat. kalo dibawa pulang rasanya beda, hehe…
tapi perasaan makin lama ukuran bebeknya makin mengecil. ini yang di cabang bintaro sih, belum pernah nyoba yang di serpong…

Coba minta bebek muda aja Nge, katanya si gm nya sih mestinya gak ada perubahan ukuran bebek. Kalo bebek tua dia dipotong 4 bagian. Kalo bebek muda dipotong cuma 2. Hihihi.

iya, trus jadinya mesen yang babyduck. daoet setengah bebek. perasaan duluu pas awal-awal buka cabang di bintaro ukurannya lebih gedhe.
tapi menurutku, bebek goreng lebih enakan bebek slamet. kalo bebek bakar, nah kaleyo pilihannya 🙂

Di Medan belom ada, Woooooi! Terus gimanaaaaah? Huhuhu.. :'(
Aku tau ini dari pameran si Bang Cumi. Tapi berhubung belom pernah nyobak, terpaksa cleguk-cleguk doank. Kan jarang ya Bang, nemu resto yang sedia bebek tapi ngga alot en jauuuuh dari kata amis. 🙁

Tiap gue lewat bebek kaleyo yang di daerah harapan indah bekesyong, selalu rame loh parkirannya..
banyak yang bilang enak bebeknya di kaleyo…berarti emang beneran enak yak … 😀

Bebek emang enak, tapi sayang finansial masih kantong mahasiswa.
Kalau pak Herdiyanto udah niat buat buka franchise, kabar-kabarin yah. Mau ngelamar jadi pramusaji.

Yaampun mas, ini tempat makan favorit aku! Hahahhaha… dulu selalu makan yang di cempaka putih karena deket rumah. Terus skrg selalu makan di kaleyo jatiwaringin karena pindah ke daerah sana. Aku dulu gak suka bebek sama sekali karena jujur jijay mas… dia kan sukanya kecehan gitu hahahaha. Tapi kaleyo membuatku tergila2 sama bebeknya yang aduhaiiii rasanya *lebay :p

Haduuuhh.. Jadi lapeur pagi2….
Aku pernah nyoba bebek kaleo yg di BSD… kesannya enakk bebeknyaa apalagi sambelnya, cuma karena rame bangett ngett jadinya ngga konsen yah makannya…
Di Tebet juga ada bebek kaleo, tapi belum pernah nyoba karena tiap lewat parkirannya luarrr biasa… penuh terus sampe ngabisin satu jalur mobil loh… 😀

Kmrn beberapa kali makan di cempaka putih depan bengkel dan yg di ruko.. sekarang kalo pengen hanya bisa naik turun tenggorokan.. soalnya udh balik ke Riau.. bisa delivery ke Riau ngga??? Huaaa..huaaaa bebek sambel ijo pkus tumis jamur sama bunga kates nyaaaaaaaaaaaaaa…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *