Kategori
Being a Father Fragment

Libur Lebaran itu Indah

28 Agustus 2012. Selasa. Hari kedua kerja.

Gw kudu bersih-bersih rumah laba-laba yang udah bertengger di mana-mana di blog ini. Liburan ternyata penyebab males posting yang lebih dahsyat  dibanding dengan penyebab males posting yang gw tulis sebelumnya. Which is not so much different from other people kali yah *nuduh*. Hehehe.

Oiyah, karena baru sempat posting sekarang, gw kudu mengucapkan ini mumpung masih bulan Syawal:

Mohon Maaf Lahir Batin. Semoga kita diberikan kesehatan dan kekuatan untuk bertemu lagi Ramadhan-Ramadhan berikutnya.

CERITA MUDIK

Bertemu Mbah, Eyang dan Buyut

Kalo tahun lalu gw mudik pertama kali bawa bareng istri, tahun ini gw mudik pertama kalinya dengan bawa bayi. Aaqil yang baru 3 bulan 2 minggu udah kami ajak travelling ke Surabaya. Bertemu lagi sama Mbah Kakung dan Mbah Putrinya yang dateng ke rumah pas Aaqil baru umur sebulanan, Mbah Lik-Mbah Lik, Budhe Pakdhe dan yang paling istimewa ketemuan sama Mbah Buyutnya. Panggilan Mbah ini buat kakek neneknya Aaqil dari keluarga gw. Kalo dari keluarga Bul manggilnya Eyang.

Mbah Buyut yang disebut tadi itu Mbah gw, satu-satunya Mbah yang masih ada. Beliau Ibu dari Ibu. Gw manggilnya Mak. Usianya? Ga ada yang tahu! Kalo ditanya kapan lahirnya,  jawabannya bareng dengan gunung meletus tapi ga tahu gunung yang mana. Beliau pernah cerita kalo jaman kecil dulu takut banget sama tentara Jepang yang kalo dari ceritanya sih mungkin seusia anak SD waktu jaman Jepang, jadi kemungkinan usia Mak sudah lebih dari 70 tahun an.

Selain ketemu sama Mbah-Mbahnya, Aaqil juga ketemu sama Eyang Putri dan Eyang Kakung yang juga pulang ke Sidoarjo. Meskipun tinggal di Cilegon, Papa-Mama asli Jawa Timur dan di Sidoarjo ada keluarga kakaknya Bul. Jadi ya Alhamdulillaah mudiknya bisa barengan terus. Rumah gw yang hampir perbatasan dengan sidoarjo cuman butuh setengah jam buat ke rumah kakaknya Bul. Jadinya hemat praktis. 😛

Bapak Ibu gw seneng banget akhirnya bisa gendong Aaqil lagi, sementara Papa-Mama yang beberapa minggu sebelumnya ketemu sama Aaqil kelihatan seneng lihat cucu-cucunya ngumpul (di Sidoarjo Aaqil punya dua kakak sepupu). Maap kalo bikin bingung sama deskripsi silsilah keluarga yang njelimet ini. 😀

Yang berkesan banget buat gw pribadi adalah bertemunya Aaqil dengan Mak-Mbah Buyutnya. Keajaiban kalo menurut gw dua orang yang punya rentang waktu usia paling ekstrim di keluarga gw ketemu, Mak yang lebih dari 70 tahun ketemu Aaqil yang baru 3 bulan. Karena dulunya Mak guru ngaji, gw minta tolong Aaqil sekalian didoakan.

Buyut & Cicit

Mudik Tanpa Asisten

Karena Aaqil masih kecil, gw ama Bul memutuskan buat mudik tanpa Teteh. We really want to know how far we can handle the little creature and all of his stuffs. Lagian kan ada Bapak Ibu dan bulik *anak durhaka*. Dan ternyata, setelah selesai packing di malam hari sebelum kami berangkat akhirnya ketahuan kalo dari 2 koper yang kami bawa, Aaqil butuh 1 koper sendiri ditambah satu diaper bag. *Ngok* <– ikutan pake Ngok <–

Karena baru bisa tengkurep, nangis-nangis, kentut dan pipis, kejadianlah kami dibombardir celana basah kena *maaf* pipis dan pup. Sebisa mungkin kami gak pakein popok ke Aaqil meskipun yang kami memilih cloth diaper dibanding popok sekali pakai. Jadi ya, kesibukan kami selain makan-tidur-ngobrol adalah nyuci baju dan celana. Kami baru tahu ternyata stok pakaian-celana yang kami bawa dengan perkiraan habis dalam 2 hari ternyata habis dalam 1 malam. Turned out we have to wash his clothes more often. Tapi gw suka bagian nyuci itu. 😀

Jemuran Sore Hari

Setelah seminggu, kami berhasil membuktikan kalo ternyata mudik tanpa asisten berhasil dilaksanakan. 😀

Silaturrahim

Lebaran kali ini sebenernya gw kepengen banget ketemu sama Mba Irma BintangTimur, karena beliau sekarang tinggal di Surabaya, gw pikir bisa minta waktunya buat ketemu. Beberapa kali SMS an, ternyata kami selalu gak pas jadwalnya. Pas gw di Surabaya, Mba Irma lagi di luar kota, pun sebaliknya sampai akhirnya beliau harus berangkat ke Bandung. T.T
Semoga lain waktu bisa bertemu.

Selain itu, gw juga ketemuan sama temen kuliah dan temen SMA. Waktu ketemuan ama temen kuliah, Aaqil gw ajak. Temen-temen ini yang bikin masa kuliah jadi menyenangkan. Dulu kami gabungnya di Kelompok Meja Bundar. Sampai sempat bikin usaha yang ciamik. Jualan coklat praline yang dicetak kecil-kecil dan di package sendiri. Better gw post di postingan lain deh.  😀

Ada juga ketemuan sama temen SMP dan SMA. Cowok-cowok (tepatnya bapak-bapak) yang kenal dari jaman SMP, sering ngelakuin kenakalan-kenalan bareng dan sampai akhirnya pada berkeluarga dan punya anak. Dari yang ikut ketemuan, ada yang sudah jadi pengusaha kebab, ada yang jadi manajer salah satu bank terbesar di Indonesia, ada yang udah resign dari salah satu bank terbesar di Indonesia yang sama, ada yang jadi auditor, ada yang jadi konsultan manufakturing, ada yang jadi environment engineer, ada yang jadi designer produk dan ada juga yang jadi konsultan high rise building di Jakarta. Obrolan seru mulai dari gimana dulu mereka berkenalan dengan *sori* pornografi sampai obrolan soal anak dan kerjaan.

Dodolnya, obrolan berakhir waktu kami lihat salah satu guru matematika di SMA kami yang terkenal galak tegas masuk ke resto fast food tempat kami ngumpul. Kami berdebat siapa yang harus nyamperin bu guru kami itu yang datang dengan anaknya. Perdebatan berlangsung sampe kurang lebih tiga perempat jam dan akhirnya kami semua bareng-bareng ngegeruduk meja guru kami itu. Guess that boys will always be boys.

Teman Lama

Oiya, kami berasal dari SLTP Negeri 17 Surabaya dan SMU Negeri 16 Surabaya.

Dari beberapa bagian itu tadi aja gw udah bersyukur  banget buat libur lebaran tahun ini. Indah. Ngerasa gw direcharge. 😀 Sementara banyak banget hal-hal yang gw gak tulis di sini yang gak kalah indahnya. Kalo gw tulis yang baca bakal kebosenan kali ya.

Side Project – Celengan Semar

Part yang ini gak ada hubungan sama liburan lebaran sih sebenernya. Inget ga kalo gw pernah bilang mau bikin blog baru soal financial planning ama temen gw? Yak, blog yang judulnya Celengan Semar udah berhasil dibuat. Theme yang dipake berbeda dari theme awalnya.

Isinya sih baru dua tema. Masih kalah jauh dibanding blog financial planning yang lain yang udah lebih dulu ada. Kalo teman-teman ada yang sudi mampir dan ngasih komen, kritik ato syukur-syukur ide ato request apa yang mau dibahas di blog monggo loh.

Sekian dan terima kasih 🙂

Ps: Thx to Surya udah ngingetin kklo gak ada judul. Semalem waktu ngetik sih udah kasih judul tapi gak tau kok ilang ya? Hehehehe.

31 tanggapan untuk “Libur Lebaran itu Indah”

maaf lahir bathin juga ya Dan

aku kok jd terharu lihat foto Aaqil dgn mak mbah buyutnya ya, suka terharu kalau lihat orang sepuh Dan

kebayang gimana wajah guru matematikanya saat itu ya ? 🙂

sama-sama Mba El. Maaf juga ya 🙂

Kalau melihat orang sepuh jadi kepikiran apa kita nanti bakalan dapet kesempatan sampai seusia beliau. amiin

Dani…maapin salah2ku ya. Salah kata di postingan maupun komentar blog. Ya pokoke apa aja yg ga berkenan di hati yg baca 🙂

Ayo Lebaran taun depan kita ketemuan di Surabaya ama blogger2. Ada dhiralifia, luluk, v3dyah, tutut ecchan, fahmi and vicky, maria, fenty….. Banyak deh, hehehe.

sama-sama mohon maafnya Mem..

Hayuuuuk. Jadi semangat nih. Eh ada alamat-alamat blognya ga Mem? Akkn langsung dikunjungi! 🙂

Maap lair batin ya mas.
Enak dong ya kalau sama pasangan tempat mudiknya sama. Deketan pula hihi, 😛
Haha si Aaqil kecil-kecil bawaannya banyak ya…

Maap lahir batin juga ya Na…
Iya Na. ga rebutan dan ga buru-buru kalo mudiknya deketan.. 😀

Tagobbalallahu minna waminkum
Minail Adizin Wal Faidzin..

Mohon maaf lahir dan batin yo mas bro.. 🙂

Btw, sampai paniknya ngebersihin sarang labah-labah, sampai-sampai postingan ini gak ada judulnya euy.. hi hi hi

hihihi.. Maturnuwun Sur. Mohon maap lahir batin jugaak..

Judul langsung tak tulis setelah baca komenmu. Hohoho

Wah belum ketemuan sama Mbak Irma yo Dan. Lain kali janjian wae, ketemu rame2 nggeruduk rumahe Mbak Irma, hi hi hi..

ide bagus Sur. Hayuuuk… 😀

maaf lahir batin ya dan…

kalo travelling bawa anak kecil emang bawaannya jadi banyak. dan emang mendingan bawa stok baju lebih deh daripada kurang… 😀

sama-sama mohon maapnya Ko Arman.. 🙂

Bener emang, mending bawa duit eh baju lebih daripada kurang.. 😛

ah kalau di Indonesia biar bawa duit, kalo tokonya ngga buka, juga ngga bisa beli hehehe. Kalau di Jepang selalu ada yg buka, jadi ngga khawatir. Bener-bener mending bawa duit 😀

Hihihi. Masih episode ketutupan toko ya Mba Em?

yg paling indah n susah terulang… saat ketemu guru rame2….

Betul Mba Yuni. Ketemu guru rame-rame. 😀

Maaf lahir bathin ya mas,,,

Eh SMU 16? kakak sepupuku juga alumni situ…aku juga kesurabaya tapi cuman bentar….

Sami-sami Mbakyu.. Kirain tadi kita sealmamater. Hehehe

hi..hi..jadi ingat waktu anak2 masih balita…
kalau mudik malah lebih dari 1 koper deh.., 2 anak kan…botolnya,susu kaleng bisa bawa 3 karena takut kehabisan, belum termos2
wah..betul2 kayak pindahan deh..

Wuiiih… Kebayang Mba Monda. Heboh banget ya pastinya dulu..

klo liat dari fotonya, usia mbah-nya Aaqil sudah lebih 80an deh … kalau 70 blom segitu banyak keriputnya hehehe soto-i

emang gitu kalau ada anak bayi, lah wong nenteng keluar rumah aja ribet tentengannya, gimana pula yang mau perjalanan jauh plus nginep pula 😀

reuni adalah sesuatu yg biasa dilakoni orang2 yg mudik ya, sambil menyelam minum air. hati senang, karena bertemu dengan teman2 ‘seperjuangan’ 😀

80 an ya Mba Nique?
hehe. seru bawa bayi dan ketemu temen seperjuangan emang seruuu.. Hehehe… 😀

Thifa juga dulu smpet ketemu sama mbah buyutnya sampe usia empat bulan looo

wuihh.. Senang ya Mba.. 🙂

benar2 cerita mudik yg seru niih… senangnya kumpul keluarga & reunian dengan teman2 lama…. setuju Dani, itu benar2 nge-charge semangat kita 🙂

makasih Mba Mechta. Ceritanya njenengan juga.. 🙂

maaf lahir batin Dan…sukses ya travelling tanpa asisten. smoga makin banyak isinya juga si celengan semar, nanti aku mampir baca2

Maaf lahir batin Mba Nov.. iya niih.. segera diisi celengannya.. 😀

ooo jadi Dani pulang ke Sby toh??
ketemu teman emang sueneng yah…..sayangnya reuniku kemaren gagal totallll!! 🙁

Iya Ning, aku mudik Suroboyo. 😀
Semoga lain kali sukses lah Ning 🙂 Hehehe

kamu ga update, tapi “jalan jalan” mulu ya, mas? hahaha..

Minal Aidin Walfaidzin. aku juga lebaran ke rumah uyut. tanpa asisten. dan menjadi babu 😆

ah ketauan gw! hehehehe
Mohon maaf lahir batin juga ya. Wah uyutnya masih sehat ya? Salam yaa 🙂

“Taqabbalallahu minna wa minkum Wa ja’alana minal ‘aidin wal faizin“ (Semoga Allah menerima (puasa) kita dan menjadikan kita kembali (dalam keadaan suci) dan termasuk orang-orang yang mendapatkan kemenangan).
semoga pula tradisi atau budaya memotong ucapan lebaran menjadi hanya “minal ‘aidin wal faizin” kelak akan hilang. sebab potongan tersebut kurang tepat sehingga mengaburkan arti keseluruhan.

btw, tadi sudah mampir ke celengan semar ‘s blog, ditunggu posting selanjutnya mas 😀

Iya Mas. Makasih sudah diingatkan 🙂
InsyaAllah secepatnya diisi. Hehehe..

Seru kalo mudiknya deketan ya, jadi ga rebutan hihihi. dan foto Aaqil dan mbah buyut itu emang keren bgt menurutku…

maaf lahir dan batin ya Dan 😉

makasih Riin.. 🙂 bikin terharu yang pasti pertemuan mereka.

Maaf lahir batin juga..

Iya Dan, saya dan keluarga juga ngucapin Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin…mohon maaf juga kemarin itu kita nggak bisa ketemuan, mudah-mudahan di waktu yang tepat kelak, silaturahmi di dunia nyata itu akan terjalin juga…

Ehm, ehm…sukses mudik tanpa asisten?
Hebaaaaaat 😀

Sama-sama Mba Irma. Ternyata kita memang belum berjodoh untuk bertemu di dunia nyata ya Mba Ir.. Hehehe..
Amiiin. Semoga nanti bisa ketemu waktu yang cocok 😀

Mas Dani, sukses nih liburannya pake acara nyuci popok segala. Aku tuh termasuk yg terharu menyaksikan pertemuan buyut-cicit..Kok ya rentang waktu sekian lama berhasil mempertemukan mereka? Pengen juga deh nanti aku ketemu buyut..

iya Mba Evi, rentang waktu yang lama itu membuat pertemuan berasa berarti banget

[…] @aghla kemaren nulis artike yang menarik tentang kenapa harus investasi di blog ini. Isi artikel itu kurang lebih latar belakangnya dia memutuskan buat berinvestasi. Buka linknya yah biar bisa baca lebih jelasnya. *smile*. Isi postingan itu ngingetin gw ama percakapan sama temen-temen gw SMP dan SMA yang jadi salah satu bahan post gw di blog pribadi  yang judulnya Libur Lebaran itu Indah. […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version