Kategori
Being a Father Fragment

Cerita Manis dari Bapak

Merah-Merah Strawberry

Cerita Manis dari Bapak
Dua hari ini dapet cerita bahagia dari Bapak.

Sudah dari tahun 70an Bapak masuk ke Dinas Pekerjaan Umum sebagai pegawai honorer. Kerjaan di sana mulai dari bantu-bantu pas ada proyek pengeboran air tanah sampai nyupirin truk proyek. Gaji beliau? Bikin kepala sekolah gw ketawa pas Bapak minta keringana biaya sekolah. Gw tulis Rp. 250rebu sementara temen gw tulis Rp. 5 juta waktu ada angket jaman SMP.

Kondisi sebagai pegawai honorer bertahan lama. Banget. Gak pernah ada kejelasan gimana peraturan kepegawaian. Gaji tentu kurang tapi Alhamdulillah gak sampe bikin bapak cari objekan dengan jual ini itu inventaris kantor tapi nyambi jadi supir angkot dan Ibuk buka toko. Hal ini yang berkalikali ditekankan Bapak dan Ibuk. Jangan sampe makan yang bukan haknya.

Sampe kurang lebih 5 tahun yang lalu.

Mulai lah para pegawai honorer diberikan hembusan angin segar untuk bisa diangkat. Mulailah semangat Bapak keangkat. Beliau mulai aktif koordinir temen-temennya sampai dibelain nginep keluarin duit dan segala macem. Ngurus mulai dari ijazahnya beliau dan segala macemnya. Minta legalisir ke sekolahnya jaman dulu. Sampe demo ke Jakarta.

5 tahun kemudian. Awal tahun ini. Setelah berkali-kali revisi dan ketidak pastian berita Bapak masih belum juga mendapatkan bagaimana proses kepegawaiannya. Penantian yang melelahkan karena begitu banyak proses yang menurut gw gak masuk akal. Tapi subhanallahnya Bapak gak pernah putus harapan dan berbaik sangka.

Tiga minggu yang lalu ada informasi kalo nama-nama pegawai yang diangkat sudah diumumkan di website kepegawaian. Tapi gak ada nama Bapak. Satu persatu nama teman-temannya muncul tapi tetep ga ada nama Bapak. Bahkan temen-temennya sampe ga enak karena mereka tercantum tapi Bapak enggak.

Kemaren pagi Ibu ceria sekali mengabarkan akhirnya dari tiga nama terakhir yang belum keluar hanya nama Bapak yang diumumkan dalam update terakhirnya. Subhanallaah. Pengen nangis gw rasanya. Inget kalo seminggu sebelumnya Bapak cerita kalo sudah ikhlas apapun yang terjadi semuanya diserahkan lagi sama Allah. Mungkin memang tugasnya buat bantu temen-temennya.

Sampe hari ini Ibu masih cerita dengan riangnya setelah bertahun-tahun kerja keras Bapak akhirnya mendapat pengakuan dari negara. Alhamdulillaah.

Paling gak Bapak dan Ibuk bisa menikmati kerja kerasnya selama ini. Usia Bapak tinggal beberapa bulan lagi masuk masa pensiun dan semoga dengan berita baik ini bisa memberikan ketenangan.

Semoga status kepegawaian Bapak bisa membawa berkah.

67 tanggapan untuk “Cerita Manis dari Bapak”

akhirnya berkat keesabaran bpak beliau bs menikmati hasilnya ya mas dank walau bertahun-tahun harus menunggu…jd ingat peg honor dikantor yg kerjanya lumayan banyak tp msh belum jelas statusnya smpai sekarang…judulnya masih “padamu negeri” kata mereka….

terharu mas :'(
syukurlah udah dapet status resmi, bener Allah menolong pada saat yg tepat yah, beberapa bulan menjelang pensiun akhirnya diakui dan semoga di masa2 pensiun nanti bisa menikmati hasil kerja keras dan keikhlasannya selama ini 🙂
makasih udah menginspirasi..

lama juga ya Dan honorer dari tahun 70an.
Bapak gue cuma beberapa tahun honorernya.
alhamdulillah, masa pensiun udah terjamin.

Ya Allah mbrebes aku bacanyaaaa… :’) alhamdulillah ya mas, akhirnya…

bapakku malah udh pensiun dr 1999 mas, dr aku masuk SMP. alhamdulillah uang bekal pensiun cukup sampe nikahin aku huhuhu
selalu bikin terharu biru ya kalo inget jasa2 bapak :”)

Alhamdulillah….subhanalloh ya bapak sabar bgt…
semoga nantinya bisa menikmati masa pensiunnya ya mas…
btw pernah ga berpikir kalo apa yg di berikan Alloh ke mas Dani adalah buah manis dari ketulusan & keikhlasan bapak? yg mungkin tidak Alloh berikan langsung ke bapak, tapi melalui dirimu… 🙂

Alhamdulillah….sungguh, aku merembes bacanya dan… Subhanallah ya bapak, sabarnya bikin kagum ditambah ikhlas nya itu loh….emang bener ikhlas itu susah, tapi ‘imbalan’ nya…. manis berbonus indah pada waktunya ya dan 🙂

Semoga bisa memasuki pensiun dg senang ya Dan. Tapi kok gila bgt ya kalo dipikir persoalan pns ini, masak perlu 40thn buat diangkat.

Bang, tulisan ini benar-benar jadi pembuka hari yang manis. Sabar itu tiada berbatas. Ahhhhh jadi pengen curhat 😀

Ugh….jadi inget laskar pelangi, Dan. Tapi Alhamdulillah kisah Bapak berakhir gembira ya. Memang sabar itu tidak berbatas, tengkyu udah dishare di sini, Dan, kepengen sabar juga gw kayak Bapak 🙂

well…bapak seorang yang tidak berputus as….tetap berharap sesuatu namun tetap berpasrah diri kepada Allah. Semoga semua hasil jerih upayanya mendapatkan hasil yg setimpal….selamat buat bapak ya masbro…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *