Kategori
Asuransi Investasi Paid Post Perencanaan Keuangan

Investasi di Masa Pandemi dari Sudut Pandang Perusahaan Asuransi dan Manajer Investasi Terkemuka

Gue dapet kesempatan belajar tentang investasi di masa pandemi menurut ahlinya. Diundang acara Media & Bloggers Gathering bersama Prudential Indonesia – Investment Highlight and Market Outlook 2020: Life with COVID-19 via zoom meeting.

Di acara itu gue belajar banyak tentang bagaimana sih investasi di masa pandemi ini langsung dari para ahli dan praktisi di bidangnya. Sudut pandang yang gue dapatkan pun langsung dari dua sisi, dari perusahaan asuransi dan Manajer Investasi.

Acara kemarin semakin meyakinkan pendapat gue bahwasannya investasi itu bisa dilakukan kapan saja. Baik itu dalam situasi baik-baik saja maupun pandemi kayak sekarang ini.

Baca juga: Pilihan-pilihan Investasi di Masa Pandemi

Seperti biasa, manteman bisa baca tulisan ini dari atas sampai akhir. Atau bisa juga baca sesuai daftar isi di bawah ini.

Investasi di masa pandemi menurut ahlinya

Investasi di Masa Pandemi Menurut Ahlinya

1. Hal-hal Esensial Dalam Berinvestasi

Selama ini kan gue sering banget ngoceh tentang apa saja sih hal-hal penting dalam berinvestasi kan. Yang mana ocehan-ocehan gue ya berdasarkan ilmu CFP yang pernah gue dapet. Eh di acara belajar tentang investasi di masa pandemi menurut ahlinya kemarin kayak dikonfirmasi gitu.

Apa aja sih? Ini nih:

1.a. Cek Profil Risiko Terlebih Dahulu

Yes, sebelum berinvestasi apapun kalian KUDU, HARUS, WAJIB buat cek profil risiko terlebih dahulu. Jangan asal beli produk investasi tanpa melakukan risk profiling ini.

Kenapa? Alih-alih bisa tenang berinvestasi; Kalau belum cek profil risiko dan asal beli aja produk investasi, bisa-bisa deg-degan sepanjang masa. Sebelum gue jelaskan kenapa, cuss dah sekalian cek profil risiko kalian dan juga penjelasannya.

Investasi di masa pandemi menurut ahlinya: tentukan dulu profil risiko

Baca juga: Cek Profil Risiko dan Penjelasan Mengenai Profil Risiko

Kenapa sih harus periksa dulu profil risiko? Ya karena kalo nggak sama kayak naik roller coaster dalam gelap yang kita sama sekali gak tahu bentuknya bagaimana.

Deg-degan terus cuy. Ato malah gak sabaran.

Kayak misalkan kalian harusnya profil risiko konservatif yang maunya investasi yang lebih aman, eh malah beli saham. Bisa-bisa jantung mau copot setiap kali denger berita emiten sahamnya turun sekian persen. Gak tenang hidup.

Pun sebaliknya. Kalau profil risiko agresif belinya deposito. Ya gak betah dapet cuma segitu-segitu aja dan duitnya dibiarin leha-leha gak kerja.

Jadi, jangan sampe gak ngecek profil risikonya ya!

Kembali ke atas

1.b. Tentukan Tujuan Investasi

Langkah berikutnya adalah menentukan tujuan investasi. Tujuan investasi ini tentu kudu SMART.

Specific, Measurable, Attainable, Realistic and Timely. Tujuan investasi itu harus spesifik – jelas apa yang mau dituju. Bisa diukur alias ada angkanya. Bisa dicapai. Realistis alias masuk akal dan gak hayalan yang mustahil tercapai. Dan yang paling akhir ada jangka waktunya.

Tujuan investasi yang jelas: misal untuk masa pensiun

Baca juga: Panduan Lengkap Menyiapkan Dana Pensiun

Setelah tahu tujuan investasi yang memenuhi kriteria SMART tadi, barulah elo bisa memutuskan mau investasi di instrumen apa. Kalo kagak tahu tujuannya, bingung cuy.

Dengan tahu tujuan investasi ini, orang yang bertipe konservatif masih bisa menyesuaikan untuk mengambil instrumen agresif. Karena ada jangka waktu yang bisa memberikan kelonggaran dalam pencapaian investasinya.

Kembali ke atas

1.c. Kenali Pilihan Produk Investasi

Tak kenal maka tak sayang. Tidak mengetahui secara mendalam setiap pilihan investasi akan meninggalkan keraguan dalam memilih.

Tidak ada satu produk investasi yang pasti cocok untuk semua tujuan keuangan. Setiap produk investasi memiliki kelebihan dan kelemahannya masing-masing.

Saham misalkan. Meskipun dalam jangka panjang memiliki potensi untuk memberikan keuntungan yang lebih besar, tapi memiliki volatilitas yang tinggi. Sehingga tidak cocok untuk merencanakan tujuan keuangan jangka pendek.

Kinerja Indeks Harga Saham Gabungan

Baca juga: 6 Alasan Kuat untuk Investasi Saham

Pun produk-produk keuangan lainnya memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Mulai dari deposito, reksadana sampai ke obligasi ritel negara.

Kalau tidak mengenal produk-produk investasi dan juga karakteristiknya, akan susah bagi kita menyusun tujuan keuangan. Karena kekurangan pengetahuan akan menimbulkan ketakutan.

Kembali ke atas

1.d. Pilih Perusahaan Manajer Investasi untuk Pilihan Investasi

Ketika sudah mengenal produk-produk investasi, langkah berikutnya adalah memilih dimana membelinya. Salah satu produk investasi yang memiliki range cukup luas dalam pilihan produknya adalah reksadana.

Reksadana bisa dijadikan pilihan investasi di masa pandemi menurut ahlinya. Karena reksadana sendiri memiliki 4 kategori produk yang bisa dipilih untuk masing-masing jangka waktu. Pendek, menengah sampai panjang.

Memilih reksadana bisa dijadikan alternatif di segala horizon investasi

Baca juga: Dasar-dasar Investasi Reksadana

Karena reksadana adalah produk investasi buatan Manajer Investasi (MI), maka sangat penting untuk memilih MI yang memiliki kinerja bagus. Selain itu, dana kelolaan di setiap reksadana juga sepatutnya menjadi pertimbangan penting ketika memilih reksadana yang akan dibeli.

Selain mengeluarkan produk reksadana, MI juga memiliki peran penting dalam memanage investasi perusahaan asuransi yang dijual dalam bentuk unit link. Seperti sudah diketahui, unit link adalah produk perlindungan asuransi yang digabung dengan produk investasi.

MI yang dipilih oleh perusahaan asuransilah yang akan memanage investasi dalam sebuah produk unitlink. Kebijakan investasi MI untuk produk unitlink tersebut akan mengikuti kebijakan investasi perusahaan asuransi.

Jadi, sangat penting untuk memilih MI yang sudah terbukti rekam jejaknya.

Kembali ke atas

2. Investasi Terbaik Adalah Investasi Pada Diri Sendiri (the best paying interest)

Siapa yang gak setuju dengan quote yang gue pake di postingan instagram di bawah ini?

Baca juga: Rahasia Orang Kaya Menjadi Semakin Kaya

Investasi di diri sendiri salah satu bentuknya adalah mengenali produk-produk investasi yang disebutkan di atas tadi. Tidak melulu harus dengan mengeluarkan uang yang mahal sebenarnya.

Following orang di sosial media memang cara yang paling murah dan mudah untuk bisa dilakukan. Selain itu bisa juga mulai membaca buku-buku yang bisa meningkatkan kompetensi.

Selain itu, bisa juga mengikuti beragam kelas online yang sat ini marak. Tidak perlu mahal, sekali investasi mungkin tidak sampai sejuta. Tapi yang lebih penting adalah, bagaimana mempraktekkan ilmu yang didapatkan.

Jadi tidak hanya ikut, bayar kelas dan sudah aja selesai begitu saja.

Kembali ke atas

3. Menyiapkan Dana Darurat untuk Kondisi Darurat

Investasi untuk diri sendiri seperti disebutkan di poin sebelumya bisa dilakukan kapanpun juga. Tapi, sebelum mulai benar-benar mengalokasikan dana investasi, ada dua hal dasar yang harus diselesaikan.

Pertama adalah menyiapkan dana darurat. Bentuk persiapan yang banyak orang abaikan sebelum datangnya pandemi COVID19 ini.

Mencairkan Dana Darurat Karena Corona

Baca juga: Perlukah Mencairkan Dana Darurat Karena Corona?

Idealnya, dana darurat ini adalah sebesar 12x pengeluaran bulanan. Akan tetapi, apabila memang tidak memungkinan untuk mengumpulkannya, bisa dilakukan dengan menargetkan dana yang lebih kecil.

3x penghasilan bulanan misalnya.

Dan yang perlu diingat, prioritas mengumpulkan dana darurat ini menjadi penting ketika menghadapi masa-masa krisis. Karena ketika terjadi krisis dan hal buruk terjadi yang mengakibatkan hilangnya sumber penghasilan, dana darurat bisa dipergunakan sebagai penyelamat.

Untuk menyimpan dana darurat, instrumen yang dipilih haruslah instrumen yang aman dan bisa diakses kapan saja. Bukan diprioritaskan pada keuntungannya.

Kembali ke atas

4. Berasuransi Sebelum Mulai Berinvestasi

Apabila dana darurat sudah terkumpul, langkah berikutnya yang harus benar-benar diperhatikan adalah perlindungan terhadap penghasilan. Asuransi.

Asuransi di sini memiliki peranan untuk memastikan perlindungan terhadap penghasilan pencari nafkah utama. Baik itu dalam bentuk asuransi jiwa, asuransi kesehatan maupun asuransi kerugian.

Baca juga: Memahami Lebih Dalam Asuransi Dari Studi Kasus Curhatan Pelanggan

Untuk perlindungan penghasilan dari pencari nafkah utama, asuransi yang diperlukan adalah asuransi jiwa. Bentuk asuransi jiwa sendiri pun beraneka ragam.

Untuk asuransi jiwa yang terjangkau dengan nilai perlindungan cukup besar, bisa menggunakan asuransi term life. Karakteristik asuransi ini adalah di masa akhir pertanggungan, tidak ada nilai tunai yang bisa dicairkan.

Sebagai alternatifnya, ada produk unitlink yang menggabungkan perlindungan dan investasi seperti gue singgung di awal tadi. Untuk produk unitlink ini, terdapat nilai tunai yang berasal dari pengembangan sebagian dana premi yang dibayarkan oleh nasabah. Sehingga ketika di akhir masa perlindungan, tertanggung dan juga ahli warisnya akan mendapatkan sejumlah dana dari nilai tunai asuransinya.

Dari sisi premi untuk nilai perlindungan yang sama, unitlink lebih mahal apabila dibandingkan dengan asuransi jiwa murni. Akan tetapi, produk link-nya dengan investasi akan membantu nasabah yang tidak memiliki cukup waktu dalam mengelola investasinya sekaligus membeli produk perlindungan asuransi.

Karena itu, untuk nasabah yang memiliki dana cukup dan juga sesuai dengan kebutuhan, unitlink bisa jadi produk asuransi yang tepat.

Kembali ke atas

5. Prinsip Dasar Dalam Berinvestasi

Acara yang gue ikuti kemaren dipandu oleh Prabu Revolusi, salah satu news anchor favorit gue. Tanpa gue duga, dia cerita tentang kondisi keuangannya.

Memasuki masa pandemi ini kemaren, dia mengambil langkah yang cukup mengejutkan. Despite nilai investasinya yang sedang turun, dia jual aset-aset investasinya dan mengalami rugi karena mengikuti satu prinsip:

Cash is king!

Tapi beliau rugi. Ini mengingatkan gue akan nasihat-nasihat investasi yang gue dapatkan dari Ibuk gue di Surabaya sana. Beliau adalah seorang pedagang kelontong. Gue bahkan buatkan postingan di feed Instagram gue:

Baca juga: Nasihat Investasi dari Ibu Pedagang Kelontong

Kembali ke Prabu tadi, beliau pun akhirnya memegang cash dalam kondisi krisis ini. Karena harga instrumen-instrumen investasi yang sedang turun, Prabu juga tidak berani masuk ke dalam pasar modal.

Mau wait and see katanya. Menunggu kondisi yang lebih stabil.

Alas! Setelah menunggu, ternyata market kemudian berbalik dan harga-harga saham di pasar modal kembali naik dan kembali menanjak menuju harga sebelum penurunan harga.

Prabu Revolusi pun kehilangan kesempatan untuk bisa mendapatkan kembali investasinya di harga murah. Ini yang kemudian menjadi pesan bahwasannya dalam masa pandemi, investasi harus terus berjalan.

Kembali ke atas

6. Investment Great Sale of The Decade

Ketika di Indonesia mulai diumumkan munculnya kasus COVID19, investor besar pun ramai-ramai angkat kaki dari Indonesia. Hal ini menyebabkan turunnya harga saham di Indonesia.

Penurunan IHSG cukup dalam dan ini membuat banyak orang ketar-ketir akan kondisi investasinya. Terutama bagi orang-orang awam yang baru mulai berinvestasi.

IHSG Satu Tahun Terakhir

Baca juga: Help! Duitku Hilang Ketika Harga Saham dan Reksadana Jatuh!

Padahal apabila dilihat fundamental ekonomi Indonesia, tidak banyak yang berubah. Ekonomi melambat memang benar karena adanya pandemi. Tapi perusahaan-perusahaan di Indonesia tetap memiliki 250 juta rakyat yang selalu mengonsumsi produk hasil produksi perusahaan-perusahaan yang melantai di bursa.

Betul memang beberapa sektor industri terhantam cukup keras. Tapi justru sektor industri lain bertumbuh cukup kencang.

Ketika otomotif dan industri pendukungnya dipaksa berhenti untuk sementara waktu, consumer goods tetap mendulang penjualan. Bahkan untuk perusahaan telekomunikasi mendapatkan kesempatan kenaikan penjualan layanan internetnya.

Dilihat dari kacamata investor korporasi dan profesional seperti Prudential Indonesia sebagai perusahaan asuransi dan Eastspring Investment Indonesia, justru ini adalah saat yang tepat untuk mulai berinvestasi. Karena saat ini adalah saat-saat pasar modal kita mengalami diskon yang cukup besar.

The capital market sale of the decade katanya.

Prudential Indonesia yang portfolio investasinya bekerja sama dengan Eastspring Investment Indonesia bercerita tentang portfolio investasinya. Bahwasannya justru di saat pandemi COVID19 ini menerjang, semua portfolionya mencatatkan hasil positif!

Kabar baik buat nasabah Prudential Indonesia tentunya.

Kembali ke atas

7. Tentang Prudential Indonesia & East Spring Investment

Menurut data Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia di kuartal 4 2019 kemaren, Prudential Indonesia saat ini merupakan pemimpin pasar industri asuransi jiwa di Indonesia. Sebuah prestasi yang layak dibanggakan.

Sementara partnernya, Eastspring Investments Indonesia (Eastspring Indonesia) merupakan perusahaan Manajer Investasi dengan total dana kelolaan terbesar di Indonesia. Ini menurut data OJK di bulan Maret 2020. Sebuah bukti kalau Eastspring Indonesia sudah dipercayakan mengelola investasi Nasabah. Gak cuma dana nasabah dari Prudential Indonesia aja, tapi juga dari berbagai investor di Indonesia.

Berbagi view mereka mengenai investasi di masa pandemi menurut ahlinya, Prudential Indonesia bareng Eastspring Indonesia berbagi optimisme tentang kondisi pasar Indonesia. Mereka juga sekaligus ngajakin nasabah buat ambil langkah jangka panjang buat tetap berinvestasi.

Dengan kondisi pasar modal yang lagi turun, justru menjadi awal yang bagus untuk nasabah perorangan mulai berinvestasi. Apalagi, dalam mengelola investasi nasabah di tengah fase new normal, Prudential Indonesia dan Eastspring Indonesia menerapkan prinsip kehati-hatian secara optimal dalam memilih saham dan hanya yang memiliki fundamental baik dan pendanaan yang kuat.

Kembali ke atas

Kesimpulan: Apapun Kondisinya, Investasi Harus Terus Berjalan

Jadi, setelah mendengarkan paparan Prudential Indonesia dan Eastspring Indonesia untuk investasi di masa pandemi menurut ahlinya ini gue berkesimpulan kalau investasi harus terus jalan. Meskipun prioritas utama adalah menjaga kelangsungan pengeluaran sehari-hari.

Tapi kalo misalkan kalian tidak mengalami pengurangan income dan masih ada budget untuk diinvestasikan, justru momen-momen ini adalah saat yang tepat untuk mulai berinvestasi.

Jangan sampai ketinggalan momen great sale di pasar modal negara kita. Ingat prinsip investasi: BELI MURAH, JUAL MAHAL. Atau kalau BELI MAHAL, JUAL LEBIH MAHAL LAGI!

Baca juga tulisan-tulisan terbaru di blog ini:

  • Bisnis di Masa Pandemi, Meski Krisis Harus Tetap Survive dan Cuan
    Ketika pandemi COVID-19 muncul, pembatasan aktivitas dilakukan secara masif dan memperlambat bisnis. Ini mengganggu rantai ekonomi bisnis hingga menyebabkan banyak perusahaan terpaksa melakukan pemotongan keuangan. Alhasil, pelaku usaha sulit menjalankan bisnis di masa pandemi. Dengan keadaan ekonomi yang tertekan saat ini, banyak pemilik usaha kecil merasa putus harapan. Ribuan bisnis terpaksa gulung tikar karena sepi […]
  • Contoh Bisnis Plan Sederhana untuk Pemula dan Tip Membuatnya
    Ingin membangun bisnis, tapi bingung mulai dari mana? Jika keinginan kamu sudah mantap, kamu bisa memulai dengan membuat bisnis plan lebih dulu. Jadi, harus punya bisnis plan dulu ya? Iya, sebaiknya sih, kamu mulai dari sini dulu. Kabar baiknya, kamu enggak perlu terlalu detail juga untuk membuatnya. Yang penting ada garis besarnya sudah ada. Terus, […]
  • 7 Bisnis Online tanpa Modal, Cocok untuk Pelajar Tambah Uang Saku
    Masih sekolah tapi mau punya penghasilan sendiri? Bagus! Memang soal bisa menghasilkan uang ini mestinya sudah dipelajari sejak dini. Jangan khawatir, bisnis ini bisa dilakukan oleh siapa saja, kapan saja sebenernya, bahkan di sela-sela waktu sekolah. Yes, sudah pernah dengar tentang bisnis online tanpa modal kan? Yes, untuk melakukannya, kita cuma perlu kreativitas dan kemauan […]
  • Investasi Emas Online: Panduan Praktis untuk Pemula
    Kamu punya sejumlah dana dan ingin dikembangkan? Emas bisa jadi salah satu instrumen investasi yang bisa kamu pilih saat ini. Instrumen ini banyak dipilih orang karena menawarkan harga yang relatif stabil dengan risiko yang juga relatif minim. Jika tertarik, kamu bisa mencoba investasi emas online yang belakangan cukup populer. Di masa produktif, sebagai pekerja kita […]
  • Cara Investasi Emas yang Menguntungkan dan Mudah bagi Pemula
    Sudah baca kan, artikel kemarin tentang cara investasi emas yang masih menguntungkan di zaman new economy? Yes, so, investasi emas tetap bisa menjadi salah satu opsi buat kamu, terutama untuk melindungi nilai aset. Yah, meskipun enggak agresif sih, namanya juga melindungi aset. Jadi memang harus dipegang dalam jangka waktu panjang. Di zaman dengan tuntutan serbacepat […]

Kalo ada yang mau disampaikan, bisa langsung ya di kolom komen. Atau bisa juga email ke halo@danirachmat.com.

Atau bisa juga colek Instagram @danirachmat dan atau Twitter @danirachmat.com.

Kembali ke atas

4 tanggapan untuk “Investasi di Masa Pandemi dari Sudut Pandang Perusahaan Asuransi dan Manajer Investasi Terkemuka”

Selama ini yang mengurus segala masalah keuangan termasuk investasi di keluargaku adalah suami. Belajar dari pengalaman-pengalaman sebelumnya, aku dan suami tuh takut banget sampai nggak punya uang, makanya selalu nyediain dana buat investasi, salah duanya LM dan reksadana, yang menurut kami paling aman dan sesuai. Keasyikan diurus suami, aku jadi nggak terlalu peduli dengan hal itu, terima beres.
Tapi, masa pandemi ini, mau nggak mau harus belajar untuk tahu segala hal tentang investasi, nggak hanya suamiku saja. Dan, sepakat dengan postinganmu ini, investasi untuk diri sendiri seperti belajar, cari pengetahuan (seperti belajar dari blogmu) itu penting banget. Ya walau nggak harus jadi expert, setidaknya nggak jadi tong kosong nyaring bunyinya.

Iya Mbak In, investasi itu harus sesuai sama kondisi kita sendiri kok. Jangan sampe milih instrumen yang kita sendiri gak akrab dan malah bikin galau sendiri.

Balas

aku di stock market alhamdullilah cuan. yang penting investasi itu jangan serakah banyak yang serakah akhirnya jadi penjudi bukan invest

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *