Kategori
Inspirasi Office Life Rants

Kehidupan Glamor Banker Jakarta

Bener gak sih kehidupan Glamor Banker Jakarta itu? Ato cuma ilusi semacam fatamorgana padang pasir? Ini cerita mengenai kehidupan Glamor Banker Jakarta.

Ada yang penasaran sama kehidupan glamor banker Jakarta?

Buahahahaha. Kalo ada, sini gue kasih tahu… Itu semwah hanya ilusi! Bayangan indah yang kadang tak selalu seindah kenyataan.

Lama gak nulis, sekalian mau bayar utang ke temen. Ini tulisan gue janjiin dari 2013-an dulu. 😛

Bisa dibilang kalo sekarang ini gue menikmati banget gak utak-atik sosmed bahkan sampe gak ngeblog. Fokus sama kerjaan di kantor, enjoying my colleagues dan gue pun merasa semakin tumbuh sebagai manusia. #Terhalah.

Yajadi pas aja kalo kemudian gue tuntasin janji gue ke temen kantor tahun dulu. Semacam cerita ngalor ngidul dulu dah yes. Lagi males mau nulis-nulis seriyus. Eh iya, panjang postingannya. Jadi kalo gak tertarik buat tahu kehidupan banker Jakarta (yang gue rasa kagak ada glamor-glamornya sama sekali) skip aja. Nantikan tulisan berikutnya. Hahahaha.

Kehidupan Glamor Banker Jakarta, Really?

Banyak yang Tertarik Kerja di Bank, Kenapa Sik?

kehidupan glamor banker Jakarta

Percaya ato kagak, postingan paling rame sepanjang masa di blog ini adalah postingan Kerja di Bank. Kalo belom pernah baca, coba deh baca dulu. #sedekahTrafficnya Kakaaaak

Sampe sekarang orang-orang masih aja dateng ke postingan yang udah lama banget ditulisnya. Bukannya tentang Emak-Emak Belanja Saham ato Pertimbangan Memilih Reksadana Terbaik yang lebih berfaedah. Komen pun masih suka berdatangan padahal umur postingan sudah lebih kali ya tiga tahun.

Rerata komennya pada nanya syarat kerja di bank itu bagaimana, jurusan apa yang cucok atau kalau tinggi sekian senti dan gak pinter ini itu bisa gak kerja di bank. Sepertinya kerja di bank jadi salah satu #lyfeGoal gitu. Dan kerja di bank kayak impian buat banyak orang.

Ya itu impian gue dulu sih. Bahahaha. Hamdalahnya terwujud.

Kalo impian gue kan dimulai karena Bapak yang cuma pegawai honorer (waktu itu) dan merangkap sopir angkot, bikin gue penasaran setengah mati gimana caranya sektor keuangan negara ini bekerja. Itupun setelah gue lihat Market Reviewnya Metro TV tahun 2005 setelah gue dinyatakan lulus kuliah.

Jadilah akiks jabanin itu tes Officer Development Programnya Mandiri di Jakarta yang naudzubillah banyaknya. Sampe 5 kali Bapak dan saya yang masih lugu kudu bolak-balik Jakarta sampe LIMA KALI! Dan hamdalahnya sih lulus yes.

Nah gatahu kalo ada yang motivasinya masuk ke bank karena melihat kehidupan banker yang glamor bergelimang uang ya. Gue takut pada shock aja sih setelah kemudian pake seragam bank idaman dan berdiri di belakang counter teller atau customer service.

Banyak sih duit, tapi duit orang lain ya bok. Yagitudeh.

Trus, Gimana Hidup Akiks Sebagai Banker?

Masuk ke banking industry dari fresh graduate, berarti udah sepuluh tahun lebih gue di industri ini. Udah lumayan banyak lah yang gue lihat. #SokIyes #UdahBiarinAja #DilarangProtes

Kehidupan awal di dunia perbankan ini dimulai dengan super wow buat ukuran gue.

Gimana enggak, sebelum kerja dulu makan paling mewah yang gue dapat adalah diajak bapak makan soto sebulan sekali di warung di pojokan jalan Rungkut sana. Eh tiba-tiba masuk training ODP, makan siangnya selalu katering enak selama setahun di Training Center.

Saking enaknya katering yang dipake nih, pernah satu kali kelas angkatan gue istirahat duluan dibanding kelas lain di Training Center itu. Makannya ala buffet gitu. Ambil sendiri dan pas menunya baso. Enak BANGET yang sampe kemudian setiap orang di angkatan kami nambah sampe 3 mangkok dan sekali ambil basonya gak kira-kira! Eh giliran kelas lain keluar, satu butir basonya (yang tersisa) dipotong bagi dua dong biar cukup buat sisa peserta training di lantai itu. Hahahahahahahaha!

Selain itu, sepanjang hari di ruangan ber-AC padahal sebelumnya ngonthel naik sepeda Rungkut-ITS di Surabaya yang panasnya bikin besi pun meleleh rasanya. Trus minep di hotel waktu harus ikutan training di luar kota pleus naik pesawat buat pertama kalinya. Dan bahkan nih sampe ikutan kersesnya John Robert Powers.

How was all that for a life change?

Sebelumnya antriin minyak tanah buat toko Ibuk, eh diganti antri baso biar gak kehabisan. Bahahahaha.

Kali ada ya yang baca ini ngetawain gue karena hal-hal gitu aja kok dianggep mevvah. #iyeNuduh Tapi buat gue, semua itu adalah hal-hal yang beneran mewah pake banget. Bahkan dulu gue gak berani gue bayangin bisa menikmatinya pas masih sekolah.

Di bayangan gue, tanpa bermaksud meremehkan sama sekali, paling banter gue bakalan jadi admin IT di salah satu perusahaan yang pabriknya ada di SIER, atau paling jadi penjaga warnet di salah satu warnet yang gue suka datengin di Surabaya sana.

Alhamdulillaah Allah berkehendak lain.

Dan menurut gue itu masih belom sampe ke bagian mewah yang glamornya.

Masih basic features lah kalo kata orang apa yang gue dapatkan di atas. Dan mungkin hal-hal itu juga yang jadi basic features buat kerja dimana saja yang mengharuskan buat traveling.

Glamorous Life (Menurut Anak Kampung)

Di bayangan gue dulu ya, glamor itu kalo habis kerja trus hangout di cafe yang kelihatan mahal. Lanjut dinner yang sekali makannya bisa sampe ratusan ribu trus langsung cabcyus ke tempat ajojing buat hepi-hepi sampe pagi. Bahahaha.

Dan ternyata ya gue beneran bisa ngalamin itu semua. Meskipun gak semuanya dilakukan secara simultan (sambung-menyambung) dan berkesinambungan (rutin tiap hari or at least tiap weekend) sih. Bangkrut beneran bokk!

Gosahlah sok-sokan down to earth dan bilang kalo gue berhasil tetep humble dan down to earth.

The first few years as banker hobi akiks adalah mengunjungi Centro di Plaza Semanggi (belom kenal Zara sementara Uniqlo dan H&M belom masuk Indonesia ceu). Ngapain gue di sana??

Hunting celana berlabel Producer’s Pantsnya Executive dan baju-baju yang matching lengkap dengan sepatu dan sabuknya! Padahal pas masih trening mah tuntutan untuk tampil paripurna pun belom ada! Yakan ga ketemu nasabah dan gak kejar target. Tapi gaya akiks mah dah warbiyasak jaman itu.

Masalah rambut pun gak kalah gaya, dari yang dulunya potong rambut alakadarnya di salon Mbak Rini (yang gue dan semua orang di Rungkut sana tahu dia mas-mas) dengan tarif lima rebu sekali potong sok-sok nyoba Johnny Andrean yang sekali potong 50 ribuan.

Percayalah, kalo ada yang lihat gue potong rambut waktu itu, lebih kayak ngelihat orang kebelet bab dibanding menikmati dipotong rambutnya. Muka gue cemas mikirin duit di dompet sementara gak mungkin minta potong separoh aja biar bayarnya lebih murah.

Tapi tahun-tahun itulah gue pertama kalinya pake gaya rambut mohawk. Iye, rambut yang berdiri di tengah dari depan sampe belakang gitu. Yaolooo kalo inget kelakuan sok gaya jaman itu.

Dan di tahun-tahun itulah standar gue akan makanan murah dan mahal mulai geser.

Sekali Naikin Standar, Bakalan Susah Turun Cuy!

Tahu gak apa akibat makan enak mulu setiap hari ke akiks? Standar gue berubah cuy.

Food Culture BSD City – salah satu  contoh food court (kali aja belom tahu :P)

Otaknya manusia yang memang sudah hard-wired kek gitu kali ya. Karena dibiasain makan enak setiap hari, akhirnya gue punya cukup keberanian buat nyobain makan mahal. What I mean with mahal was makan di food court Plaza Semanggi. Padahal pas dateng Jakarta, makan di warteg seharga sepuluh ribu rupiah buat nasi-tempe-sayur aja udah berasa mahal banget.

Ohiya, gue baru tahu konsep foodcourt itu juga setelah main ke Plaza Semanggi.

Selepas dari foodcourt Semanggi, jangan tanya deh udah makan di mana aja. Meskipun bukan restoran dengan bintang Michelin tapi bisa dibilang lumayan lah pengalaman kuliner akiks.

Ya bukannya jadi kemudian gue makan minimal kudu di foodcourt jugak sik ya. Tapi begitu habis makan harga Rp. 30 ribuan, makan yang harganya sedikit lebih mahal dari itu jadinya gak jiper lagi. Biasalah, naik bertahap. sedikit demi sedikit lama-lama terbiasa makan yang sekali makan tiga ratus sampai lima ratus ribu. #MeskipunCumaSekaliDoang

Seafood Chowder – contoh makanan mahal yang gue gak akan ragu buat cobain

Don’t get me wrong yes, gue masih bisa makan di warteg yang sekali makannya cuman Rp. 8 rebu udah kumplit sama telor tapi ya uda (hampir)  gak kagok lagi kali diajakin makan di The Dharmawangsa ato di Sofia at The Gunawarman.

Smartphone pun gitu, dari yang awalnya cuman Siemens A35 jaman lawas yang cuman bisa dipake nelepon ama SMS doang, mulai beralih ke Sony Ericsson W8101 yang bisa muter lagu mp3 sampe ribuan. Sekarang rasanya hidup terasa berat kalo gak bawa iPhone 7Plus yang cicilannya rauwis-uwis sampe sekarang.

Berasa sih emang tambah lama gaya hidup tambah mahal. Dan ada masanya gue bertanya-Tanya, bisa gak ya gue balik ke standar jaman dulu di saat semuanya belom kek gini.

Ngerasain Kehidupan Malam Gak Dan?

Kehidupan malam kek gimana?

Nongkrong di bar dan balik menjelang subuh? Ato ngopi-ngopi ngobrol sana-sini sampe lewat dini hari? Ato jejingkrakan di tengah musik terkini dari DJ-DJ internesyenel? All checked!

And I enjoyed every single experience. Seru!

Sungguhlah gue pernah ngalamin kehidupan yang gue lihat sebagai glamor di atas. Balik kerja jam 6-7an sore trus kami lanjut makan di resto (yang buat gue) fancy. Habis itu ngobrol sampe jam 9an malam. Dari situ lanjutlah ke bar ato club yang memang tempat nongkrong temennya-temen ato emang lagi hip.

Di sana ngapain aja? Ya cuman nongkrong duduk-duduk doang sih sambil minum. Ngobrol sana sini dan spending and having good times.

Sampe jam berapa? Gak pernah sampe pagi sih. Palingan jam 2 ato setengah tiga kemudian pada balik pulang ke rumah masing-masing. Buat yang mau lanjut sih ya pada lanjut aja.

Di saat-saat inilah biasanya nambah temen dan network. Dan jadi seru bisa lihat temen yang maboknya beda-beda. Ada yang cuman diem aja, dan ada yang sampe jadi berdoa dan semua orang didoakan. LoL.

I haven’t seen everything but I think I have seen enough.

How Can I  Afford All of That?

Gaya hidup gue ini mungkin masih ecek-ecek banget lah dibanding sama kehidupannya investment bankers dan fund managers yang manage Duit kelian ratusan juta bahkan miliar dollar. Gue cuma di Corporate Banking yang kalo di Indonesia sini, most of the roles jualannya kredit buat perusahaan.

Simply said akiks ini ya Kang Kredit, cuman bedanya customernya perusahaan-perusahaan gede di Indonesia.

Kalo dari gaji, ya standar aja sik ya. Manalah ada perusahaan yang mau bayarin gaji karyawannya jauh di atas rata-rata industri. Wkwkwkwkw. Etapi kalo ada kasih tahu ya, syapa tahu bisa apply ke sana juga. Bahahaha.

Ya kami eh gue makan-makan di tempat-tempat fancy dengan harga yang cukup bikin mata melotot gak tiap hari sih. Hang out bareng sampe pagi gitu juga kayaknya dua bulan sekali ato  kalo emang ada event khusus aja. Manalah mungkin kalo tiap hari tiap malam. Bisa-bisa gak makan tiap siang dah.

Setiap kali ada night-out gitu, kami-kami sudah siapkan beberapa hari atau bahkan minggu sebelumnya. Sudah ngitung cashflow dari gaji dan kewajiban bayar utang lala-lili. Yakalopun misalkan sampe gak ada cash, bakalan pake kartu kredit ato minjem temen dulu yang cashflownya kuat. Hahahaha.

Kali yang penasaran juga tantangannya, ada tulisan di IDN Times tentang derita banker. Setelah ini gue tulis deh sebenarnya gimana di balik glamornya kehidupan ini. Bahahaha.

Jadi nih ya, jangan pernah percaya bualan dan hayalan kalo para banker itu duitnya banyak dan gak berseri. Apalagi kalo bankernya masih banker kek gue gitu, yang masih cungpret. Kacung Kampret. Kalo udah level head corporate banking sih okelah duitnya beneran gak berseri keknya. Gaji udah ratusan juta dan bonusnya kali udah milyaran.

Kehidupan Glamor? Depends on How You See It

danirachmat

Gimana-gimana, ada bayangan gak gimana kehidupannya banker di Jakarta? Glamor gak kalo kek gitu?

Kalo gue pribadi sih gue gak ngerasa hidup gue glamor. Biyasa aja. Gak ada gelimpangan emas permata atopun silaunya blitz kamera. Bhahahaha~

Tapi gue akuin kalo di kerjaan ini, banyak banget kesempatan untuk tahu berbagai macam hal. Kesempatan untuk mencoba hal-hal yang bahkan dulu ngebayangin aja gak berani.

Mulai dari ketemu orang-orang paling penting di sebuah perusahaan, tahu segala macam industri dan analisanya, makan di restoran-restoran mahal sampai dapet berbagai gadget. Mewah?

Tapi kalo sampe dilihat kehidupan sehari-harinya banker itu mewah, glamor, yakagak. Makan kalo bisa tetep bungkus dari rumah. Masih harus mikirin bayar tagihan setiap bulan dan sering juga kehabisan duit di tengah bulan.

Jadi kalo ada yang sampe kepengen kerja di bank karena ngelihat (seolah-olah) hidup kami mewah, better think about it again.

~dan lunaslah hutang yang rasanya ditanggung sepanjang masa

55 tanggapan untuk “Kehidupan Glamor Banker Jakarta”

Kl tmn pas kerja di daerah Ci* sana n di bank, dia jadi bahan lirikan buibu yg pny anak gadis, ktnya yg kerja di bank itu keren dan mapan. Padahal mah ya…. hahaha.

Glamor emang masalah gimana kita lihatnya dan jalaninnya.

Akhirnya kakanda kamandanu (lirik mbak carra) nongol lagi.

Hahahahaha. Belom tahu aja Yan kalo pegawe bank itu gak jauh beda ama pegawe lainnya. Kerjanya aja gak kepanasan. Hati sih tetep kebat-kebit ngingetin tengah sampe akhir bulan. #lahMalahCurhat! Hahahahaha

Balas

Dulu pas lulus kuliah juga saya diterima kerja di Bank BTPN, waktu itu lulusan teknik jadi sasaran utama HRD bank, gak tau kenapa? padahal ilmu di kampus jauh banget.

Tapi sebelum tanda tangan kontrak, saya memilih mundur, saya merasa disana bukan dunianya anak Teknik.

Saya anak teknik tapi malah menemukan dunia yang indah di industri ini Mas. Wkwkwkwk. Cocok-cocokan memang sih ya. 😀

Now I live and breathe as a marketing person. 😀

Balas

Komenku yang sebelumnya ga masuk ya cak?

Well, intinya siiiih sharingnya keren, sudah pasti pula banyak yang kepo kehidupan bankir. Gara-gara banyak film yang mempertontonkan kesuksesannya juga. Hohoho

Cak, bagi donggg

Masup spam Om. Gatau kenapa tu masuk ke sana. Tapi sudah diapprove kok sekarang. LoL.

Iyaaaaaa. Emberan. FIlm pada bagi cerita saksesnya ajah. Hahahaha. Maturnuwun ya Oom 😀

Balas

Bener Om. Di profesi apapun balik ke masing-masing orangnya mau kelihatan seperti apa. Hihihihi… Asalkan jangan terjebak sama gaya hidup yang way beyond our means aja. 😀

Balas

Aku lagi merasa gimana gitu sama socmed dan blog, jadi sesenengnya aja post yg disuka. Tapi belum bisa bye2 kayak sampeyan Mas. Mayan ya Mas dah melihat berbagai kehidupan dan sesekali ngerasain senengnya. Aku baru umur segini aja udah ga kuat kayaknya pulang tengah malem. Haha, ga bakat hura2 :p

Wah, aku beberapa bulan off semwah Nia. Sama sekali gak bukain FB, Twitter sampe blog. I enjoyed my time. Bahahaha.

Karena temen-temennya pada heboh juga kali ya Nia dulu, makanya bisa bertahan melek sampe pagi. LoL.

Balas

kayanya hampir kebanyakan orang akan mikir kehidupan orang yang kerja di bank itu mevvah deh, padahal gak juga yah tergantung posisi dimana,,, dulu sempet ngerasain kerja di bank hanya 2 tahun aja, setelah sampai sekarang awet kerja di dunia otomotif..

Iyes Mbak. tergantung posisinya di mana. Kalo di Treasury tuh kemungkinan memang akan hidup mevvah. LoL. Sayang dulu gak lolos pas tes ujian masup treasury. 😀

Balas

Hahahaha. Petualangan yang seru ya Om. Percaya ato nggak, pengalaman keliling membelah hutan sawit itu juga salah satu kemevvahan buat akiks. Hihihi…

Balas

Iyaaa Mbak Neeeel. Akhirnya setelah itu kami semua kalopun selese duluan gak dibolehin keluar makan mendahului yang lain. Hahahahaha… Dosa masa lalu yang lucu banget dan suka bikin ketawa ngakak dibahas pas ngumpul! LoL!

Balas

Kesasar disini, eh… ada Dani.. ternyata beneran kamu naik sepeda dari Rungkut ke ITS. Aku pikir itu gurauan *gagal fokus

Bayangan saya tentang mereka yang kerja di bank di ibukota itu tak jauh dari tokoh-tokoh di novelnya Ika Natassa. Penasaran berapa gajinyaa… tampak sejahtera banget sih. Bisa mondar mandir nonton F1 ke negeri jiran (Padahal F1 di negeri tetangga juga ga tiap weekend ya)

Bahahahahaha… Saya kebayang bagaimana kehidupan para tokohnya. I was like “Wooow, gile amat gaya hidupnya”. Hahahaha. Etapi kalo emang prioritas orangnya sendiri adalah jalan-jalan memang memungkinkan sih Mbak Yanti 😀

Balas

Hahahaha. Itulah kami pada masanya. Kacung kampret yang kerjaannya harus nurut sama perintah atasan dan tidak ada hak berpendapat sama sekali. LoL.

Balas

Gak pernah ada rasa nyesek sih. Cuman kagum aja di awal-awal dan ujungnya yowis biyasa. Di sinilah saya menyadari adanya keadilan Allah SWT membagi-bagi rezekinya. Karena orang-orang dengan duit milyaran ceritanya juga warbiyasak. Saya kalo di posisi mereka juga bakalan bingung bisa ato gak ngejalaninnya.

Balas

Hahaaa kok ya bener yaa. Akupun dulu cita2 halaah cita2 pgn banget kerja di bank, sampe ikut tes sana sini trus gak ketrima kok ya rasanya merana banget. Karena aku liat kerja di bank itu kayaknya enak bangeeet.

Tapi setelah denger dr temen suami yg gitu deh kehidupannya. Kelihatan wah banget, punya duit gak keitung serinya, gadget ganti tiap tahun, liburan keluar kota setahun 3x, tapi sebenarnya di dalamnya rapuh, keuangannya kacau, cuma demi eksistensi ??

Yaampun kesian banget hidup cuma demi eksistensi. Hahahaha. Emang banyak juga sih yang begitu. Sedih kalo lihat sudah kerja puluhan tahun ternyata kehidupan keuangannya rapuh. 🙁

Rasanya kerja di mana aja sama aja kok Mbak 😀

Balas

Actually, kehidupan banker ini ini kadang perlu seperti ini apalagi kalau yang berada di posisi menjual kredit. Klien liat dulu apa yang kita pakai, dll. Ga ada salah kamu pake iphone 7plus karena memang buat produktifitas, sisi lain juga prestise.

Gaya hidup ini emang normal dilakukan utk orang2 yang memang punya posisi tinggi seperti mu. Yang gak normal kalau income ga gede tapi pengen gaya hidup glamor.

So, in my 25 cent hal ini normal dilakukan mas.

Hehehee. Makasih loh Koh Ded. Kalo jualan kredit trus kalah parlente ama client emang rada gimana gitu ya rasanya. Jualan kredit yang penting banget sih harus bisa lebih “pinter” dibanding nasabah biar gak kalah sama nasabah. Huehehehe.

Balas

WoW… Dulu sempet banget ikutan test Bank Pemda gitu, bbrp kali dan hampir lulus… Iya hampir, soalnya kemudian menolak paa ngeliat syaratnya kwkwkskwk berat Kak menurut gie di jaman itoh.

Sampai hampir semua temen gie bolak balik ikut berbagai test bank dan bahkan ada yg jd banker beneran gie pun habis di bully keluarga. Iya sih pilihan karir gie mungkin ga sefantastis atau bergengsi kayak kerja di Bank. But now, bank jadi salah satu customer gie wkwkwkwkkk

Lho kok jd curhat, anw mampir ke sini wlw jarang meninggalkan jejak menyenangkan sekali ?

Makasih Gie sudah meninggalkan jejak. 😀

Btw apapun pilihan karirnya Gie, selama Gie hepi dengan itu dan bisa menikmatinya berarti memang pilihan yang tepat kok. 😀 So semangat ya Gie! 🙂

Balas

Hihi..jd keinget masa lalu baca post mas dandan yg ini..yh jd biarkanlah org mencoba dl yh mas..
ntr ujungny mo lanjut atau pindah haluan tinggal pilihan..yg jelas dmn aj kerja bnyk kenangan dn pengalaman yg d dapet ?

Hihihi. Iya Moy. Pas nulis ini juga jadi keinget masa-masa kita hepi-hepi tralala kayak gakda beban hidup yes. Bahahaha.. 😀

Kenangan itu yang berharga banget ya 🙂

Balas

Yang masalah standar itu bener banget mas. Waktu zamankerja di retail di Bali, makan siangnya makanan hotel mulu.. Beef black pepper lah, corn soup lah, gurame asam manis apalah.. Belom lagi snack2nya ampe dibungkusin buat makan di kubikel norak 😆 trus tiap bulan ada tema2nya gitu jd kalo temanya Italy, makannya pasta.. Kalo temanya Mexico, makanannya nachos.. Hahaha.

Kebawa sampe Jakarta saking pengen makanannya perfect kadang masak sendiri 😛

Dulu aku juga pengen banget kerja di bank. Udah tes BDP di sebuah bank swasta besar sampai tahap 5, dari 7 tahap tapi milih jadi wartawan akhirnya karena keterimanya itu dulu. Tes buat jadi bankir lama ya bok! Dan mungkin lebih mumet ketimbang jadi wartawan kerjanya, hahaha. Tapi wartawan pun gitu apalagi yang kerja di TV, glamor sih ketemu pejabat atau artis, makan di tempat-tempat mewah, banyak yang pakai barang branded, tapi ya gitu, semu. Giliran istri mau melahirkan pada puyeng nyari pinjaman gara-gara asuransi kantor plafonnya terbatas.

Wiiih udah sampe tahap 5. Etapi emang tes seleksinya bank rada panjang Mbak. Buat yang udah pengalaman pun, interviewnya sampe ke level direksi. Huehehehehe. Jadi punya pengalaman seru ya Mbak kerja di bidang jurnalistik 🙂

Balas

Selama aku jadi nasabah bbrp bank (cieh) aku kritis banget lihat penampilan petugas front office-nya. Aku dulu suka penampilan BII (sblm dibeli maybank) yg selalu fresh & modis. Skrg mah, kyk gitu deh. Kalau bumn aku suka penampilan BTN (teller, bukan bagian KPRnya) yg kyk keluaran salon terus. Kalau Mandiri, menurutku tengah2 ajalah heheheheee…. Yg agak heran tu sebesar BNI kyk gak kenal salon.
Overall memang nggak pernah terlintas orang bank itu kekurangan karena duit kan tinggal nyiduk. Wkwkwkwkwk….
Kalau anakku nggak bercita-cita kerja di bank, meski aku masih bujuk2 biar mau kerja di bank. Para ortu tetep menganggap kerja di bank itu super keren. Dia pengin kerja di Disney, meski agak aneh krn kebanyakan anak muda mimpi2 banget kerja di Google.

Wah keren, cita-cita kerja di Disney. Siapa tahu bisa jadi part of a super cool movie Mbak Lus. Hihihi. Saya selalu mupeng loh lihat animasi-animasi di film-film keluaran Disney. Bisa ya mereka sekreatif itu. Hehehehe.

Mandiri saya sempet denger ada tunjangan ke salonnya Mbak Lus. Huehehehe. Dan ada masanya rekruitmen Mandiri memang bener-bener yang kinclong yang bisa masuk. 😀

Balas

Meskipun pengalaman aju gak selama mas dani pas kerja di bank dan levelnya gak sampai tes odp dan sdp, tapi rasa-rasanya ya gak jauh beda, setelah kerja di bank level kehidupan berubah. Slah satunya yaitu pulang kerja punya hoby baru singgah dlu ke fx jalo gak semanggi. Ahh jadi pngen cerita juga nih pengalaman pas kerja di bank, mungkin aku versi anak outsourc nya kali yakk..hhee
Mas kok pas pengalaman dpet bonus yg berlipatpatpat itu gk dimasukin sih, itu penyemangat banget tauuu..hahayy

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *