Kategori
Film Fragment Rants

Film Superhero Favorit

Sudah pernah lihat film-film superheroes dari Marvel dan DC? Lebih suka yang mana? Marvel filmnya penuh cahaya dan aura kebahagiaan sementara DC gelap dan penuh pemikiran. Kalo gw pribadi sih milih yang lebih realistis aja. Hahahaha. 😀 Kalo lu?

(all images in this post from www.cinemablend.com)

Gegara posting review film Ant-Man tadi pagi jadi tiba-tiba aja kepikiran soal film-film superhero. Buat para penggemar setia komik, wabil kheses komik Amrik, postingan ini pasti udahlah basi banget. Udah gak layak baca lagi. Yasudahlahya.

Gw jadi aja kepikiran soal ini karena setelah lihat Ant-Man, berasa film superheroesnya Marvel kok berasa monoton ya lama-lama.

Ini gw ngomongin film ya, bukan komik. Gw sendiri gak pernah kenal tokoh-tokoh macem Iron Man, Hulk ato Thor dari komik, begitupun Spiderman, Batman atau Superman. Tahu mereka pertama kali dulu dari film seri di TV. Hulk diperanin Lou Ferigno dan Batman dengan tulisan-tulisan KAPOW dan ZAAAPP nya ituloh. Yang tahu pasti seumuran ato lebih tua dari gw nih. Hahahaha.

Film superhero di bioskop pertama yang gw inget adalah Spiderman yang diperanin sama Tobey Maguire, setelah film itu sukses bermunculanlah film-film berikutnya. Gak inget sih gw detailnya apa.

Dari sekian banyak film superhero yang keluar, yang paling gw inget adalah Spiderman kedua versi Tobey dengan lawan Dock-Oc. Film itu film superhero paling manusiawi menurut gw. Best scenenya waktu Spiderman pingsan di tengah kereta dan topengnya kebuka.

Gw gak ngeh sebelumnya kalo Hulk dan Iron Man yang kemudian muncul itu berasal dari studio komik yang berbeda. Meskipun beberapa film Superhero itu banyak yang oke (iya cuma oke aja dari segi cerita dan special effect) dan bagus, tapi ada juga yang notable jeleknya. Say Superman versi Brandon Routh (ato sapa sih ya), Hulknya Eric Bana sama Catwomannya Halle Berry. Untung dulu nontonnya di DVD.

Nah dari dua studio itu, film-filmnya Marvel gw lihat dibuat memang buat biar lebih bisa dapet banyak penonton. Plot ceritanya sudah ada pakemnya. Pengenalan pahlawan, tokoh jahat muncul, pahlawan keluar, tokoh jahat berkuasa dan menculik buah hati si pahlawan dan pahlawan menyelamatkan. Siapapun superheronya, begitu racikannya. Jadi gak perlu mencurahkan perhatian terlalu mendalam dari segi cerita. Dan karena dibuat untuk bisa menyaring lebih banyak pentonton, ceritapun secara keseluruhan gak gelap.

Yup. ujungnya filmnya lebih bisa dinikmati. Banyak sisi yang bisa dieksplor untuk segi fun nya. Ambil contoh Iron Man misalkan. Gak nyangka aja dulu filmnya yang pertama bisa sefenomenal itu. Rasanya jadi superhero bisa sangat menyenangkan. Bahkan Thor yang notabene alien/dewa itupun masih punya banyak sisi yang kayaknya bikin banyak orang pengen bisa jadi kayak dia. Kalo gw sih dengan adanya si love interestnya yang cantik itu. Hahahaha.

DC’s Superman vs Batman

Sementara kalo film-film superheronya DC, lebih banyak mengeksplor sisi gelap dari kehidupan seorang superhero (kalo gak boleh dibilang sisi yang lebih manusiawinya). Lihat aja Spiderman yang gw bilang tadi. Ato kalo nggak, siapa yang gak nganga lihat kehidupannya Batman di Dark Knight? Well, gw sih nganga. Filmnya gelap banget. Apalagi pas ada Joker. Ngerasa beda banget kalo dibandingin ama (film) superheroesnya Marvel. Kayak kalo di filmnya Marvel, superheroes pasti akan menikmati keindahan diujungnya sementara DC kayak sudah menakdirkan superheroes hidupnya pasti sedih.

Siapa yang gak sedih lihat Gwen Stacy mati di film The Amazing Spiderman ke 2 coba? Emma Stone gak ada lagi??

Setiap selesai nonton film superheroesnya Marvel gw selalu kepikiran andaikan aja ada sisi manusiawinya yang lebih dieksplor instead of showing how hot shot the “super”hero was. Eh ada satu ding yang gw seneng banget. Ada yang nonton Incredible Hulknya Edward Norton gak? That was exactly the side of Marvel superheroes I want to see.

Sementara setiap selesai nonton film superheroesnya DC, gw pasti kepikiran kalo gw gak bakalan mau jadi superheroes. Mak, mikirin hidup jadi orang biasa aja ribet setengah mati ya.

Jadi overall, kalo ada film superhero keluaran Marvel lagi, gw udah ada ekspektasi bakalan gimana filmnya itu, jadi gak lagi-lagi deh pasang ekspektasi ketinggian. Sementara kalo film superheronya DC, ya siap-siap aja sutris nontonnya, siapa yang gak sutris lihat Joker yang gila sama lihat Gwen Stacy mati? (balik lagi). Dan kesimpulannnya gw lebih suka film-film superheroesnya DC.

Kalo dirimu, lebih suka film superhero yang mana? kalo ditanya filmnya Marvel VS DC lebih pilih yang mana?

Other similar posts:

[display-posts category=”rants-fragment”]

21 tanggapan untuk “Film Superhero Favorit”

Kalo sekarang sih lebih suka gaya-gayanya yang DC itu. Tapi kalu kemarin pas masih kecil (uhuk, masih muda kan ceritanya *dibahas*), mungkin lebih suka gayanya yang Marvel soalnya lebih gak kompleks, hahaha

Benar sekali Pak Dani, usaha Marvel utk nyatukan superhero disatu film sepertinya dipaksakan sekali. Kali lain waktu Marvel mesti berani putar haluan cari ide komik yg baru kek, Waktu kemarin ada di teve saya sempat mikir, wah knapa gak sekalian aja si Spiderman nimbrung..hihihi btw kita pemirsa boleh kan ya sedikit kritis. Salam utk Pak Dani dan keluarga.

hahaha ini komennya sama persis kaya suamiku mas, dia emang demen film banget makanya banyak belajar dari dia juga. dan memang sih film2nya marvel makin kesini makin berasa biasa aja ya mungkin karena itu ya emang dibuat untuk nyaring banyak penonton, beda banget sama dc yang gak biasa dan dark banget filmnya. udah gak sabar nunggu batman vs superman jadinya hahaha trailernya aja epic bener 😀

kebanyakan marvel lebih punya sisi manusiawi emang.. ya banyak pendapatnya sih…
kalo aku sih dari dulu lebih suka pantengin superhero Marvel comic dan suka banget dengan semua sisi character2nya.. dari xmen, spiderman, avenger.
dan yang paling disuka adalah runutan cerita2 marvel yang nantinya bakal mempertemukan beberapa character yang udah punya film sendiri2.. charatcer yang famous sampe yang baru mau famous.
dan yang ditunggu dari dulu itu rumor film avenger vs justice league.. 😀

Semakin ke sini filmnya Marvel semakin ringan Yaz. Jadi nonton itu cuma nyari special effectnya aja kalo buat gw ya. Tapi balik lagi. Selera tiap orang pan beda-beda ya.

Aku klo Spiderman, Batman dan Superman gak suka. Apalagi Superman, geje abis kisah cintanya. Aku sukanya X-Men, selalu ditunggu2 kapan rilis film terbarunya. Trus Transformers juga suka. The Avengers blom nonton sampe habis. Iron Man pernah nonton dan nggak jadi my favorite tp maulah nonton lagi. Apalagi ya? Yah klo superhero ya 2 itu aja sih. Harry Potter ga termasuk superhero ya? mestinya termasuk tuh, hehehe. Dan oiya…. aku ga ngeh mana yg DC mana yg marvel 😀

Kalau aku dari dulu sampai sekarang konsisten heroku tetap Mas Jon Bon Jovi *Bwuahahaha maap, kegilaan ini disponsori oleh tidak bisa nonton konsernya.
Aku suka highlander dari dulu, karena ini film terkhayal yang lumayan okelah. Tapi kalau aktor aku suka Lorenzo Lamas *hahaha bahasanku ga kekinian yo Dan :)))

Mas dani, aku dari jaman kecil dulu sampe abege ginii *umpetin katepe* tetep konsisten suka ama prince william *halah*
Aku suka iron man, batman, plus x-men. Cuman sebatas suka aja sih, gak terlalu yg ngefans gimana gitu. Aku nganga kalo liat iron man sama batman. Well, mereka kan bekgrondnya manusia biasa. Bisa jadi superhero krn ada ‘modal duit’, bagiku setidaknya itu lbh bisa kuterima sih. Bkn yg ujug ujug digigit kecoa trus jadi kecoaman :p a

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version