Kategori
Di Balik Blog Fragment Try Out

#6 Cita-Cita Masa Kecil dan Obsesi Masa Muda

Luluk emaknya si Inot kasih ide yang gampang-gampang susah. Gampang di awal dan susah di akhir.

Kayaknya agak nyambung sama postingan buat hari ke 5 soal mesin waktu dan masa lalu kemaren. Kalo soal cita-cita masa kecil sih sama kayak (mungkin) sebagian besar anak Indonesia seangkatan gw dulu. Apakah itu? *terdengan suara kompak di kejauhan

Dooookteeerrrrr!!

Eh iya gak sih? Yang seumuran gw dulu pada pengen jadi dokter gak? Nggak ya? Gw doang ya? Hahahaha. Sotoy abis dah gw.

Duluu setiap kali ditanya mau jadi apa pasti dengan mantap bilang dokter. Paling gak sampe kelas 2 SMA. Tuh lama banget kan cita-cita itu gw simpen di kepala. Sampe akhirnya ada sepupu masuk ke kedokteran negeri di Surabaya. Kemudian tahu kalo kuliah kedokteran butuh 6 tahun dan biaya gak sedikit. Bapak Ibu dengan nada sangat berharap kalo bisa gw pilih jurusan lain.

Ohiya. Bapak Ibuk gak pernah nyuruh gw jadi dokter atopun kasih-kasih opsi cita-cita gw. Dulu pengen jadi dokter karena setiap diajak periksa ke puskesmas selalu kagum asama jubah putih dokter dan lingkungan puskesmas yang rapi dan asri gitu. Iya. Sesederhana itu keinginan gw jadi dokter berawalnya.

Trus setelah ngelihat sendiri kalo kuliah di kedokteran lama dan mahal apalagi ditambah pas SMA gw paling anti sama ya g namanya mata pelajaran Biologi, yassalam deh. Langsung aja gw iyain keinginan Bapak Ibuk. Hahaha. Hapus dan coret deh. Akhirnya kuliah di teknik yang sebagian ceritanya gw posting di tantangan hari ke 5 kemaren.

Baru punya cita-cita setelah beberapa tahun setelahnya pas udah hampir lulus kuliah. Pas lihat Sandrina Malakiano di Metro TV. Saat itu juga gw memutuskan pengen jadi orang yang ngerti tentang dunia keuangan. Pengen pake banget. Apakah sudah tercapai? Weeeellll.. paling gak sekarang sedang menuju ke sana.

Selama perjalanan menuju ke sana, gue selalu memotivasi diri ini dengan rajin membaca quote-quote kalimat-kalimat motivasi penyemangat.

Trus obsesi masa muda yang belom kesampaian? Jadi Mangaka alias pembuat komik dengan gaya komik Jepang. Gegara seneng banget lihat Sailormoon, Candy-Candy, Saint Seiya dan Dragon Ball, gw dulu dari sekolah sampe kuliah pengeeeeeeen banget jadi Mangaka yang bisa bikin cerita bermacam-macam dari dunia khayalan sampai detektif.

Cuman karena dulu lingkungan gw bukan tipe-tipe lingkungan yang supportif buat industri alternatif selain pegawai negeri atau dokter atau buruh pabrik, ya dibilang kalo industri kreatif itu gak ada prospek. Gw gak berani nyeriusin dan ngejar impian/obsesi itu.

Pernah bikin komik buat dikirim ke Hoopla, tabloid anak-anak jaman dulu. Cuman gak ada kabar. Hihihi.

Udah hampir seminggu inih dan Alhamdulillaah masih jalan. Buat yang belom tahu kenapa postingan gw ada nomornya dan ada nama orang yang ngasih tantangan, monggo dibuka dulu postingan 31 Days Writing Challenge gw ya. Trus rekapan tantangan yang gw terima bisa dibuka di Recap 31 Days Writing Challengenya. Hehehe.

101 tanggapan untuk “#6 Cita-Cita Masa Kecil dan Obsesi Masa Muda”

gue juga dulu pengen jadi dokter, oom..
tepatnya pengen jadi dokter kandungan, biar bisa………aagghhkk!! 😀

betewe itu manga aseli bikinan si oom tuh? apa hasil ngrampas dari murid Cibatok Manga School?

eeh, iya..! gue baru ngeuh kalo postingannya si oom ada nomornya. kayak sapi mau dipotong

Paham Om cara berpikirmu, biar banyak generasi Indonesia lahir sehat gitu kan ya?
Aselik lah kalo gambarnya Om. Bisanya cuman itu soale. Hehehehe.
Emang sapi kalo mau dipotong dikasih nomer ya? 😀
*gakpernahlihatsapipotong

Di zaman aku juga, Bang.. Kalo Bu Guru nanya cita-cita, semua kompak ngejawab ‘dokter’. Waktu UMB uda di depan mata, tinggal daftar ulang sama tes kesehatan aja, cuma ya itu ngga ada dana buat kuliah kalo jurusannya kedokteran..

Eh gambarnya keren loh, Bang 😀
Suka takjub kalo ada orang yang bisa ngegambar apalagi manga. Aku cuma bisa niru. Kalo imajinasi suka ngga sinkron sama hasilnya. Hihihi..

Ngeh donk, kan aku silent reader sejati selama ini. Hahah.. Baru-baru aja berani komen, panjang pulak :p

Hahahaha. Makasih loh Beeeb sudah menjadi silent reader blog yang isinya aneh inih..
Hihihi
Iyaaa, dokter mahal dan lamaaaa, kayak choki-choki deh kuliahnya. LAngsung aja banting setir sama yang cepet balik modal. Hahahahaha..
Eh aku dulu mulai gambar dari niru sailormoon Beb, lama-lama terbiasa berimajinasi. Hehehe

Keren sketsa lo Dan.. T.O.P.B.G.T
Iya.. Sayang ya dunia kreatif dulu ga terlalu dianggap.. Padahal lumayan juga ternyata loh.. Tapi asli keren lo pingin jadi mangaka.. Kali aja suatu hari kesampean Dan.. 😉

Iyakkk samaa.. dlu jg pengen jd dokter tp krn takut disuntik dan liat darah jd mending cr cita2 yg aman aja dah 😀

Pertama kali gw liat sketsa lo klo ga slh pas kita seminar parenting di setiabudi deh kynya. Lo sibuk bnr bikin sketsa, gw pikir lo lg nulis apa yg di omongin sang pembicara :p
Bagus lho sketsa lo 🙂

Hahahaha. Iya Yeeee. waktu itu sayah bosan sangat. Kalo bosen suka sketching gitu gw Ye.
Gak kebayang kalo kita jadi dokter, pasiennya kagak ada yang percaya sama diagnosis kita kali ya Ye? kita ngomongnya pake bahasa “Gitu ya Cyiiinn..”

pas kecil aku malah pengen jadi lawyer…
gak pernah ada keinginan buat jadi dokter.
smp baru mau jadi dokter, sma mau jadi teknisi dan sekarang.. pengen jadi akuntan. 🙂

wah ternyata mas dani selain jago keuangan juga jago bikin sketsa…keren banget dah..

tenang kita luka bersama secara duit gw jg gak balik separoh yg dia udah janjiin pribadi sm gw hhahahaha anggep aja kita naro saham di dia kmdn jeblok macem saham bakrie

yok resolusi thn ini selain memaafkan juga “melupakan”

Aku dulu cita2nya jg dokter, didoktrin Mama… trus pgn jd wartawan..
Dipikir2 dua2nya kesampaian sih… dokternya ditambah gigi & wartawan mewartakan kehidupan sehari-hari di blog, hahaha…

issshh..kereeen sketsa lo Daniii… ;))

gue termasuk yang ga bercita2 jadi dokter dari dulu..
hihihi maklum dulu waktu kecil, tiap sakit trus ke dokter bawaanya nervous…sama banget ama Radit sekarang..baru liat gedung RSnya aja dese udah nangis loh…hahaha

Makasih Mak Deees… *lempar koin 25 an
Aduuuh, kasihan ya anak kecil kalo nangis karena takut dibawa ke dokter. Semoga Radit bisa cepet overcome itu ya dan kalo jadi dokter didukung aja Mak. Lumayan ntar gw bisa berobat gratis. *eh kalo temen emaknya gratis gak? hahahaha

Waah keren gambarnya…. bakat terpendam niih

Cita2ku dulu wkt TK ditanya pengen jadi apa…jawabnya…Pengen jadi Insinyur Pembangunan…hehehhe….kyknya terinspirasi krn dulu pak harto disebut bpk pembangunan kali yaaa

Huehehehe. Makasih Sooof *lemparin koin 25an *idung kembang kempis
Eh iyaa, soal insinyur pembangunan itu sama dulu sempet punya, tapi karena tukang bangunan kerjanya berat dan panas jadi beralih ke dokter deh *yamaklum pikiran anak kecil

gambarnya keren mas dani… 😉
kalau aku dulu cita-citanya waktu kecil pengen jadi astronot..gara2 liat iklan di tipi ,,waktu itu ada iklan susu yang dedeknya bilang pengen jadi astronot hehe padahal g tau apa itu astronot :p

gambarmu keren Dan….. tapi agak sedikit tersentil liat pensil warnanya 😛 aku beliin Inot dulu…dan udah ilang aja…. *jewer pantat Inot*

aku pas kecil gak pengen jadi dokter….. tapi pengen jadi orang kaya, huahahahaha

Huehehehehe. Makasih Luuuk.
Eh btw soal pinsil warna, kayaknya emang bakat si pincil deh buat ilang. Gw aja udah dikumpul-kumpulin, dieman-eman masih sukaaaaak aja ilang. Huhuhu.
Akhirnya gambar di gejet aja deh.
Sayah juga pengen jadi orang kayah…

pernah kepengen jadi dokter coz dulu sempat jadi dokter kecil Dan, smp SMU jg keinginannya, dan gw ‘lumayan’ jago biologi *tsaaah*, tapi dicoret jg dg alasan yg sama : mihiiiiiiil hihihihhi

soal sketch ituh Dan, gmn kalo kita bikin kolaborasi gitu? Gw yg bikin cerita lo yg gambar adegannya? *ngayal lagi* hahahahaha

haha…sama, Dan. pengen jd dokter awalnya.. tapi berpindah ke lain pilihannya lbh cepet gw.. SMPan klo ga salah, akibat mergokin kaka yg sekamar dg gw, pulang bawa tulang manusia betulan utk dipelajari! awww…

Sama banget mas. Jadi dokter itu cita2 sejuta umat anak kecil jaman dlu kali yah. 😀
Klo ak dlu cita2ny gak jauh2 dr dokter apa bidan apa perawat. Eh lha kog malah kuliah di teknik. Trus skrg malah jd tukang kredit. Pfiuuuh. >.<

Daaaaan, itu keren tauuuuu ya ampuuun kereeeen *gak tau mau komen apa lagi beneran keren gambarmuuu kayaknya jadi keinget Me yang juga bikin sketsa gitu deh*
Btw kenapa nulisnya Candy Candy dan Sailor Moon duluan, gitu, bukan si Dragon Ball dan Saint seiya nya ahahahahahah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *