Kategori
Keluarga Perencanaan Keuangan

Puasa dan Pengaruhnya ke Keuangan Keluarga

Cara mengatur keuangan rumah tangga di bulan puasa sudah pasti berbeda dengan bulan lainnya terutama dengan penyesuaian yang harus dilakukan.

Eciyeee, sok iyes banget ya judulnya. Yuk obrolin gimana mengatur keuangan rumah tangga di bulan puasa yang udah mau datang lagi.

Perencanaan keuangan beneran dibutuhkan loh menghadapi momen bulan nan suci ini. Gak cuma ibadah yang harus jalan.

Gak ada salahnya kok bulan puasa ngomongin soal duit. Yegak? Jan sampe aja malah saking keuangan gak teratur, ibadah gak khusyuk karena duit kurang. *inisih self note banget buat gue. Ihik

Cara mengatur keuangan rumah tangga di bulan puasa

Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga di Bulan Puasa (Versi Kami)

Tahun lalu kami sekantor pindahan ke gedung baru. Karena itu harus ada penyesuaian dengan kondisi baru itu.

Karena penyesuaian ini, tahun lalu kerasanya lumayan berat buat nyisihin duit buat nyumbang. *yakali lo aja yang pelit Daaan! Hehehehe.

Mungkin yang bisa relate sama postingan ini cuma teman-temin yang suami istri pada kerja dan ngantor di daerah padet kayak Rasuna Said atau daerah perkantoran utama. Rasanya di bulan puasa bukannya malah hemat, malah boros. yegaksih? Makanya perlu penyesuaian.

Tapi gue rasa penyesuaian di bulan Ramadan harus dilakukan banyak orang deh. Menghemat di bulan puasa itu adalah sesuatu yang harus dilakukan! Karena kalau nggak, bakalan kedodoran di lebaran.

Baca juga postingan financial check untuk masa depan yang lebih baik tentang dasar-dasar perencanaan keuangan.

Penyesuaian Jam Kerja dan Biaya Transportasi

Satu hal yang paling kerasa selama bulan puasa (selain gak makan dan minum siang hari ya *ditoyor berjamaah) adalah perubahan jam kerja. Sebagian besar perusahaan pasti ada pemotongan jam kerja kan ya?

Memilih transportasi sebagai salah satu cara mengatur keuangan rumah tangga di bulan Ramadan

Pemotongan jam kerja ini ternyata berbanding lurus dengan tingkat kemacetan di jalan.

Kayak misalkan di kantor gue yang jam kerja masuk tetep jam 8 tapi pulang jam setengah lima. Depan kantor nih udah kayak tempat parkir umum berjamaah. Bahkan mulai dari jam 4!

Ntahlah itu orang-orang mau ngapain ya jam segitu udah pada di jalan. Giliran jam 5 pas gue nyari ojek, yassalam! Gak ada yang mau ambil kalo pesen ojek online. Karena macet di mana-mana! Pake ojek konvensional harganya pasti dipatok gilak! 

Baca juga postingan tentang demo sopir taksi tentang transportasi online.

Peningkatan arus lalu lintas yang berujung kemacetan pasti meningkatkan biaya transportasi yang harus dikeluarkan. Uang bensin yang sebelumnya cukup buat seminggu, mungkin hanya bertahan tiga atau empat hari. 

Penyesuaian cara bertransportasi adalah salah satu cara mengatur keuangan tumah tangga di bulan Ramadan. Kalau tetap bertahan tanpa perubahan, siap-siap adanya pembengkakan anggaran transportasi.

Anggaran Makan untuk Berbuka dan Sahur

Iya gak sih? Berasa gak kalo pas puasa justru keinginan beli makanan ini itu malah semakin besar?

Mengatur keuangan rumah tangga di bulan puasa melalui pengaturan pola makan

Karena memanglah belanja (terutama makanan) di waktu lapar sungguh sangatlah berbahaya.

Apalagi kalo di satu keluarga, sami istri bekerja. Begitu sampe rumah, bisa jadi energi sudah habis untuk ngulik dapur. Masak bisa jadi pilihan terakhir.

Makan di luar bisa jadi pilihan utama. Gue sampe pernah nulis tentang cara tetep hemat tapi tetep gaya makan di mall tiap hari karena kantor yang emang dikelilingi mall-mall dan tempat nongkrong paling mutakhir di Jakarta.

Tapi, tantangan terbesar makan di luar adalah menahan godaan lapar mata. Memang tempat makan bisa disesuaikan dengan budget, tapi nafsu ketika lapar biasanya menggila.

Dengan kondisi seperti kami, ternyata ada cara-cara tertentu yang bisa dilakukan untuk tetap stay on the budget.

Tidak langsung makan besar ketika berbuka salah satunya.

Baru Ramadan tahun lalu gue aplikasikan tips ini. Jadi pas buka puasa, gue minum air putih banyak-banyak. Sholat dulu, baru kemudian makan. Biasanya nafsu makan setelah berbuka dengan ta’jil minum air cukup menekan nafsu makan.

Pun budget buat ngopi-ngopi kece, biasanya pas Ramadan bakal kepangkas habis. Kalopun masih mau ngopi kece, silahkeun dibaca juga tulisan tips ngopi hemat tapi tetep gaya.

Selain itu, makan sepiring berdua buat pasangan juga ampuh banget buat menekan biaya. Bihihik. Cari restoran yang ada menu makan tengahnya. Restoran Chinese Food jadi andelan karena satu piring sayur dan lauk bisa dimakan berdua. Kalopun misalkan kebanyakan bisa dibungkus.

Atau beli seporsi masakan kuah macem rawon dan soto, tapi pesen nasi dua. Beli satu porsi masakan kuah ini bisa juga dipakai untuk sahur sekeluarga kalau memang tidak mau memasak.

Meskipun makan di luar terus, gak ada alasan kalau pengeluaran gak bisa dikelola dengan baik kan? Pas Ramadan tahun lalu, ternyata pengeluaran makan ini masih lebih kecil dibandingkan ongkos transport tiap hari.

Penyesuaian Biaya Sosial(isasi) – Menghemat untuk Biaya Buka Bersama

Nah biaya sosial yang satu ini tentunya adalah buat buka puasa bersama. Tahu sendiri kan kalo buka bersama jadi event yang rame dan happening banget buat menjalin ajang silaturahim di bulan Ramadan ini.

Dengan jarak rumah tinggal dengan lokasi-lokasi buka bersama yang jauh, ketika A masih di daycare, mau gak mau Bul harus naik taksi ke rumah kalo gw lagi ada acara atau sebaliknya.

Biaya naik taksi konvensional ke rumah di bulan puasa bisa sampe Rp. 200.000 sekali jalan. Naik naik taksi online pun habis Rp. 150.000-an. Makanya kami di bulan puasa harus benar-benar membatasi keikutsertaan di acara-acara seperti ini.

Belum lagi harga makanan di tempat berbuka yang kalo di Jakarta rasanya udah jarang di bawah Rp. 30.000 hanya untuk makanannya aja. Ditambah minum bisa-bisa sampai di atas Rp. 50.000,-

Gak mungkin kan ngumpul rame-rame mau gosip seru silaturahim di tempat yang panas, becek dan harga makanannya di bawah Rp. 20.000 (sudah termasuk minum es teh manis)? *ihik̋

Apakah acara buka bersama itu gak penting? ya penting gak penting sih.

Kalo semua disanggupin dan semua didatengin, bisa tekor. Yhakali duit tinggal metik dari pohon kan.

Jadi, Pentingkah Menghemat Selamat Bulan Ramadan?

Banyak ahli keuangan yang menyarankan untuk berhemat di bulan puasa. Lebih ketat berpegang pada budget dan tidak jor-joran. Karena kalau tidak mati-matian berhemat, bisa-bisa kita tekor waktu lebaran.

Jangan sampai tergoda hawa nafsu untuk membeli makanan secara berlebihan. Belum lagi ditambahkan dengan acara-acaa buka bersama yang gak habis-habis. Kalau dituruti semua, bisa-bisa kelar keuangan keluarga.

Sebagai penutup postingan dan untuk lebih mendalami cara mengatur keuangan rumah tangga di bulan puasa ini, masilah kita simak video dari Kompas TV yang menghadirkan pakar perencanaan keuangan Prita Ghozie ini.

Yang kedua tentang mengatur keuangan rumah tangga di bulan puasa dari KompasTV bareng perencana keuangan Prita Ghozie:

 

54 tanggapan untuk “Puasa dan Pengaruhnya ke Keuangan Keluarga”

bulan ramadhan… dimana selalu aja tekor hahaha
udah 2 tahun belakangan ini sebisa mungkin kalo buka puasa sama temen2 deket selalu potluck-an di rumah.. jauh lebih irit dan bocah2 pun bebas lari2an

hmm bulan ramadhan memang budgetnya melebihi dari yang diperkirakan. Spare yang seharusnya untuk yang lain ini sementara ini di alokasikan untuk bulan penuh berkah ini dulu, kami mikirnya bulan suci ini datang setahun sekali dan sedang mengajari anak wedok puasa jadi menuruti apa maunya buka sore nya yo wis ini itu tidak dipungkiri 2 kali belanja 🙂

sip kutunggu, biarpun aku jarang komen tapi saat ada notif di emailku postinganmu aku ikutin lho…lagi belajar ngatur keungaan neh..soalnya aku kebanyakan memakai prinsip “rejeki itu adalah apa yang kita nikmati hari ini” nah itu dia jadi tabungannya untuk kedepan rada sering kacau balau….dan anggaran mudik yang tiap tahun selalu membengkak….tulis soal mudik dan anggarannya juga yah…halah malah rikues….:)

makanya pindah ke makassar aja kerjanya ..dijamin kaga ada macet2 kayak di Jakarta daah…hihihihi :p

tapi tips makan sepiring berdua bolelebo juga tuh.. 😀

Alhamdulillah, udah 2 tahun ini sudah teratur. Kalo transportasi di Balikpapan masih aman bang, belon kena macet.

Tahun ini aku dan keluarga menerapkan sistem Ramadhan yang sederhana (pernah aku tulis di postingan, sayang gak boleh pasang link di mari huhuhu). Tnyt efektif menekan biaya yg biasanya membengkak. Etapi mmg kondisi aku n keluarga Dani beda ya. Suami ngantor di Kemang yg bisa sampe rumah jam 5. Ongkos gak berubah. Nah satu hal, aku bener2 fokus Ramadhan di rumah. Gak banyak ikutan bukber atau apalah. Krn tahun ini mmg lg pgn kejar target ibadah, walopun ttp aja godaan males tiba-tiba MUNCUL TANPA DIUNDANG! Semoga pasca Ramadhan bertahan n istiqomah kesederhanaannya, alias gak banyak jajan (ini paliiiiiiiiing susaaaaaaaaaaaah)

Waaah. Alhamdulillaah banget kalo begitu ya Mbak Anne. Amiiiin… Semoga bisa istiqomah. Kalo makannya di rumah sih memang bakalan jauh lebih menghemat Mbak Anne.. Huehehe…

Balas

beneran mas dani meskipun saya gak tinggal di ibukota,saya tetap bisa merasakan kalau bulan ramadhan itu malah banyak pengeluaran. saya aja ngalamin yang biasanya di rumah menu makanan cuma bikin satu macam,pas bulan ramadhan bisa nyampe 2 atau 3 macem menu makanan. belum lagi buat buka puasa.

beneran berasa banget sulitnya ngatur keuangan pas ramadhan. Harga barang pada naik, kebutuhan mudik, juga THR untuk orang-orang yang sehari-hari bantu hidup kita.

Setuju banget yg ttg macet dan boros bensin. Seminggu terakhir ini kalo harus ke area segitiga emas, mobil cuma dijadiin feeder busway aja. Parkir diujung salah satu koridor, trus lanjutin pake busway. Pulangnya busway lagi ke tempat parkir. Lebih lancar dan hemat 🙂

Nah iya kan masbro. Bahkan dengan mengeluarkan uang tambahan kerasanya dan memang lebih hemat dibandingkan harus pake kendaraan pribadi. Belom lagi waktu yang terbuang kalo harus menerjang kemacetan kan ya…

Balas

Soale ojek online yang lain harganya fix dan gak bisa berubah sih ya Om, sementara uber kan menyesuaikan sama jalanan yang ditempuh juga emang ya…

Balas

Alhamdulillah… udah dari bbrp tahun lalu, undangan bukber selalu kutolak. alasan simpelnya, karena gak mau kena macet dan antre makanan di emol.. hehehe.. enakan di rumah deh, beneraaan… duit 20rebu bisa buat beli ini itu dimakan orang serumah em(b)ak2 pelit :))

Emang bener banget kok Da. Kalo buka di rumah itu segalanya bisa sangat dihemat. Tahun ini akhirnya cuma menyanggupi satu buka bersama doang barengan sama kwek-kwek. Huehehehe..

Balas

Benar sekali itu, mas. Jangan belanja saat perut sedang lapar.. Puasa juga berpengaruh ke keuangan, normalnya pasti tambah hemat makan ya, sayangnya ketimpa kebiasaan belanja heboh jelang buka atau jelang lebaran..:

Kalo biaya transportasi, karena suami yang kerja jadi ya gitu deh ~~ *digetok masdan hahahah
Biaya sosial, eikeh lagi malas keluarrrrr ~~~ alhamdulilah sedikit terselamatkan
Anggaran makan buka dan sahur ~~~ saya udah tobat untuk lapar mata *eaaaa tapi suamik kagak >.< jadi takjilnya tuh banyaaak habis murce sih. Untuk makanan buka dan menu banyakan saya masak #bloggermanjatapisoleha hhihihihh
Naah, alokasi THR ini bikin pening pala barbie hiks

Masdan horor banget ya ongkos taksinya >.<

Ramafhan kali ini karna ud gak ngantor jd bisa selo banget buat masak terus. Kalo nggak pake jurus sepiring rame rame itu. Jd beli lauk atau sayur 2 porsi dimakannya di rumah bertiga. Biar gak jajan nasi sama minum lagi.
Datang undangan buka bersama kalo yg diundang gratisan aja. Wkwkkwkw.
Atau kalo emang gak gitu selera sama menu di lokasi, beneran gak beli makannya. Hehehe

tambah cakep blognya bang,,,
selamat menjalankan ibadah puasa semooga puasa kita diterima oleh Allah SWT

Hihihihi… Iya Mbak Irma, memang butuh banyak tambahan amunisi dana untuk menghadapi Ramadan ya Mbak. Hehehehehe… Semoga rejekinya selalu dilancarkan ya Mbak Irma 🙂

Balas

Saya bulan puasa malah nafsu makan berkurang mas. Mungkin karena efek kerja, lelah, jadi istirahat lebih diutamakan. Tapi, pas lebaran pasti segala makanan dilahap. Jadi lebih boros hari-hari biasa. Yang bikin keuangan down di bulan puasa itu karena harga pada naik.

Iyaaa. Naiknya harga di bulan puasa memang bikin nyesek sih. Saya dulu terbiasa makan banyak di Ramadan, mulai mengurangi sekarang ini dengan makan biasa saja.

Thx for sharing ya Mbak Erin.

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *