Kategori
Fragment Vacation

Galeri Seni Pertama

Selasar Sunaryo

Yes, sesuai judulnya. Gw mau mendokumentasikan kunjungan kami bertiga ke galeri seni untuk pertama kalinya.

Liburan lebaran haji kemaren, gw ama Bul memutuskan untuk melakukan perjalanan pertama liburan kami. Seperti yang gw tulis di Page : Places We Want to Seeurutan pertama daftar itu adalah tempat yang terkenal banget dengan julukan kota kembang. Bandung. eh bener gak sih kota kembang? menurut gw sih iya karena di sana banyak banget kembang desa dan kembang kota yang cantik-cantik udaranya dingin yang bikin kembang tumbuh dengan baik

Hampir semua orang di kantor bilang:

“ngapain ke Bandung Dan? macet gilak kali di sana liburan long weekend gini”

Tapi kami pantang menyerah. Tujuan utama kami ke sana bukan buat belanja. Tapi buat wisata budaya. jiah.. aseli ini pencitraan

Tujuan awalnya sih sebenernya ke kampusnya Bul. Istri gw yang cantik ini pengen maen-maen ke sana lagi dan (obsesi gw yang aseli gak penting) ngenalin Aaqil sedini mungkin  sama lingkungan akademis. Selain itu Bul juga pengeeen banget makan lomie enak yang ada di Jalan Imam Bonjol (kalo gw gak salah inget nama jalannya). Eh salah satu temen kantor bilang kalo tujuan utama kami bukan mau belanja, Selasar Sunaryo di bukit pakar timur bisa jadi salah satu alternatif.

Pergilah kami ke sana. Dari hasil cerita-cerita, gw tahunya Bpk. Sunaryo adalah maestro pembuat patung Jenderal Sudirman yang jadi salah satu iconnya Jakarta. Tanpa ngerti harus berekspektasi gimana nyampelah  kami di Selasar Sunaryo ini setelah sebelumnya sempet nyasar gegara nurutin google maps.

Bener ya, gw yang udik dan belom pernah ke galeri seni sebelumnya merasa terharu dan pengen nangis bahagia pas ngelihat hasil karya seni maestro perupa Indonesia ini. Pas kami dateng ke sana ada 2 perupa yang lagi pameran selain karya Pak Sunaryo. Pelukis realis Bunawijaya dengan Membaca Langit Merapi dan
Kolaborasi abstrak kontemporer Purwa Wiwitan Daksina Wekasan antara seniman Ayah-Anak Haryadi Suadi dan Radi Arwinda.

Lukisan realis dengan mengambil tema Merapi di sekitar setelah peristiwa letusan beberapa tahun lalu, Bunawijaya berhasil mengantarkan keperkasaan dan kesensitifan Merapi di ruang pamer. Bagaimana tanah gersang tertutup lahar dingin yang tertiup angin berganti menjadi lahan subur bikin gw ama Bul merinding.

Beralih ke ruang pamer utama, kepiawaian Pak Sunaryo memadukan media cat minyak dan anyaman bambu seolah menyuarakan protes akan kesenjangan sosial dan carut marutnya tataaan sosial dan kehidupan. Ketidakteraturan tata kota Bandung yang terabadikan dalam karya beliau terasa universal dan bisa dihubungkan dengan keadaan di banyak kota di negara ini.

Karena ada mbak-mbak yang ngawasin, kami sempet dapet cerita tentang salah satu karya Pak Sunaryo yang dibakar oleh mahasiswanya setelah memenangkan penghargaan di sebuah pameran. Beruntung masih bisa diselamatkan, patung ukiran pohon itupun sekarang berwarna hitam hangus di sebagian besar bagiannya. Menurut cerita si Mba penjaga, mahasiswa itu udah meninggal dan menjelang meninggalnya dia ketemu sama Pak Sunaryo dan menyelesaikan urusan mereka.

Pameran ketiga adalah kolaborasi antara perupa klasik kontemporer Haryadi Suadi dengan anaknya Radi Arwinda yang seorang desainer grafis. Haryadi yang penganut kejawen (menurut penjelasan mbak penjaga) menghasilkan karya yang penuh dengan simbol. Menariknya, pameran kolaborasi ini dibagi jadi beberapa segmen. Mulai dari masa ketika beliau masih bujang menampilkan segala macem setan di cerita-cerita jawa dalam nuansa hitam putih. Episode ketika sudah mendapatkan pendamping hidup dibuat mulai memiliki warna sedangkan fase kehadiran anak dan buah hati sukses menjadikan karya unik warna-warni

Puaaas banget deh kemaren. Sampe gw ama Bul bertekad mencari tempat-tempat lain yang kek gini. Tahun depan kami merencanakan ke Jogja. Kenapa? karena ada yang bilang mau pameran di sana dan kayanya Jogja bakalan jadi tempat menarik untuk dikunjungi bertiga sebelum Bali dan Singapura. Semoga habis ini yang mau bikin pameran di Jogja infoin kapannya biar bisa pesen tiket segera. Hehehe.

Gw ama Bul ga ngambil foto karya seninya karena kata securitynya ga boleh. Ya kami juga pengen menghargai senimannya sih.

Tambahan:
Gw ga pasang satupun karya yang dipamerkan karena emang gw ga motret sendiri. Untuk informasi mengenai Art Space/Gallery ini lebih lengkapnya bisa dibuka website resmi Selasar Sunaryo ini.
Thx to Mba Nella buat ngingetin masang linknya. 🙂

144 tanggapan untuk “Galeri Seni Pertama”

asik bener dah jalan-jalan ama bini……apalagi tujuannya sama, kaga ada istilahnya ngedumel ngajak pulang ntu mah ya bang Dan… mancappp

sama never been to any Art Galeri …semata karena memang ga ngerti seni sama sekali. Someday, ingin juga memperkenalkan anak kesemua tempat, like museum *which is sayangnya saya juga seumur2 ke museum tuh waktu jamannya tur dari sekolah pas sd. And makin amaze ma musium pas ke victoria museum di Melbourne sana. Betah dehh… banyak knowledge yg bisa didapet. And yang utama bisa narsis sih…bisa foto2 didalem…#cetek

huahahaha. sama Mba Ci. objek utama sebenernya poto diri sebagus mungkin. Tapi kalo museum di sini, yang ada kita poto ama semacam relief patung buto ijo. Hihihi. Serem ah.
Kalo museum yang pernah di Jakarta itu, museum Fatahillah, Museum Bank Mandiri, Museum Gajah. Udin. 😛

Karya beliau dibakar sama mahasiswanya karena si mahasiswa yang aktivis ini protes kenapa kok yang menang dan dapat penghargaan yang sudah punya nama. berontak sama kemapanan gitu Mba Evi.
Ayo Mba main-main ke sana.. 😀

di Bandung ada galerinya pak Nyoman Nuarta juga Dan…,
ngeliat liputannya di media sih tempatnya keren banget…
di Jakarta ke tempatnya F.Widayanto…, di Depok, aku juga pengeen banget ke sini…pengen ngerasain buat2 keramik..

kalau tidak bisa mengambil foto-karya seni nya, lalu kapan karya anak negeri ini bisa dipublikasikan ke luar negri, padahal sekarang jaman serbah canggih, serba internet, bahkan di dalam negeri tak banyak yang kenal..rupanya sebabnya karena tak bisa mengambil gambar karya seninya untuk dipublikasikan…kalau takut dicopypaste…kan ada lembaga hak cipta yang mengurusi segala hak paten 🙂

Aku sukanya liat pameran fotografi. Terakhir udah lama banget ama Abi. Pas jaman sblm merit. Abis merit malah ga pnh lg aku dianterin pigi liak2 pameran…… #curcol

kata teman kalo weekend di Bandung penuh sesak manusia ya? 😀
jadi Jakarta ke-2 katanya, macet dan banyak orang tumpah ruah disana.

aku dari jaman kapan itu diniatin main ke galeri nasional ga jadi2,, sampe terusir dari jakarta pun masih belum kesampean..
entah bulan depan suami mau ga ya diajakin ke sana..

eh dan memang lho,,, entah kenapa kampus itu adalah salah satu tempat paling ngangenin,. mungkin karena banyak kenangan ya di sana..
tiap kali ada kesempatan ke jakarta, kami pasti mainnya ke bintaro..

bandung pas weekend isinya orang jakarta semua 😀
hehe, uni yg tinggal di bandung malah blum pernah ke Selasar Sunaryo, jadi malu 🙂

Karena saya tak punya anggaran buat jalan2, maka nonton galerinya di sini saja…

udah lama tak mampir ke art galery, biasanya dulu kalau senin malam sambil nonton jazz mben senin di depan bentara budaya Jogja, terkadang ada pameran seni….

Enak ya setiap komunitas punya event-event buat nyatukan komunikas dan kesatuan antar organisasi.

sunaryo emang asik buat dikunjungin dan, apalagi kafenya huahahah eh soal jogja heeem nanti gue kasih tanggal resmi ya 😀 gue nunggu konfirmasi dari pihak lokasi juga sih soalnya ngikut jadwal available di sana yang jelas tengah tengah tahun uuuuu ini komen pede banget berasa yang lo maksud gue

Apa sih yang bisa dinikmati di karya seni? komentar orang yang gak tau tentang karya seni
Tau nya bagus doang 😀
Tapi harusnya perlu lho diadakan seperti ini, bikin karya begituan kan gak gampang klo hanya disimpan aja trus gak dipamerkan buat apa..

jadi pengen ngerti kronologi, pembakaran patung Pak Sunaryo oleh mahasiswa nya mas…
dengan alasan apa kok terjadi seperti itu mas… ?

hehhe tapi kayak nya, dengan peristiwa itu malah menambah nilai seni, mistis, atau apalah terhadap hasil karya yang di maksud….
pengen neh jadi nya liat-liat ke sana.. 🙂

Mahasiswanya kecewa aja Mba Gen. karena pemenang festival lagi-lagi dimenangkan oleh orang yang sudah terkenal gitu Mba,.
hasil karyanya memang begitu indah dengan bagian hangus di sana dan sini…

Wah, aku belum pernah kesitu Dan, padahal kan tinggal di Bandung akhir2 ini…
Menarik banget liputannya, bikin mupeng nih. So glad to know that the three of you enjoying the long week end Dan… btw, Aaqil enjoy juga kan ya? 😀

Langsung meluncur ke link nya 🙂 kirain td disini ada foto2nya eh taunya gk boleh difoto ya…
Bangga ya indonesia punya seniman2 besar ky mereka, gk kalah sm org2 luar negeri…aku sih sebenernya kurang minat sm dunia seni mknya gk ngerti sama sekali mas 😀

Di Jogja juga memiliki tempat serupa, agak geser sedikit ke magelang pun ada juga, bahkan di magelang ada museum OHD juga.

Sekalian menikmati bersepeda malam hari mas, tiap hari jumat malam pada minggu akhir bulan.

Bandung dgn segala historical sejarahnya untuk Indonesia dan segala kesenian yg ada didalamnya merupakan magnet yg luar biasa bagi kita yg sgt senang dgn peninggalan sosial budaya..
Khasanah Indonesia memang OK punya…

[…] Mas Dani Kurniawan. Yang beberapa kali berkomentar di tulisan saya dan nulis tentang galeri seni rupa. […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *