Kategori
A's Milestones Being a Father Fragment Husband and Wife Keluarga Vacation

Jalan-Jalan Keliling Kampung

Yok Jalan-Jalan

Lama gak posting dan update tentang A. Bahkan komen-komen yang masuk sebelumnya pada belom dibales. Muihihihi. Maapkan sayah.

Gimanapun update ajalah ya. Biasa, semakin lama gak posting semakin bingung mau posting apa. Padahal kalo postingnya tiap hari bisa adaaaa aja yang mau diposting.

Buat mulai rutin lagi cerita soal A dulu aja ya.

Kadang kan kami suka pusing nih, kalo weekend di rumah enaknya ke mana. Ke mall seringnya gw yang males. Bukan karena gak suka sih, tapi karena di mall tuh banyak yang bisa dilihat dan berujung khilaf mulai dari beli roti sampe buku yang ujungnya numpuk gak dibaca-baca.

Akhirnya diputuskanlah suatu saat buat bawa A keliling ke perkampungan deket kompleks. Idenya sih dari pas gw lari di luar kompleks rumah ke kampung sebelah. Ternyata di luar pagar perumahan masih banyak perkampungan penduduk yang mana di depan rumahnya masih ada halaman luas dengan pepohonan gedenya. Di sana ayam dilepas berkeliaran. Ohemji! Suasana Rungkut jaman gw masih kecil dulu. A harus akrab sama suasana ini.

Di kampung ini ada mesjid yang biasanya gw datengin kalo pas jumatan waktu libur. Letaknya agak naik ke atas yang mana sebenernya daerahsekitar sini sih perbukitan. Letaknya masjid itu ada agak ke atas dari jalan masuk kecil di ujung. Untungnya di depan jalan masuk itu ada lapangan dan Alfamart.

Jadi satu weekend, parkirlah kami di depan Alfamart itu, trus mendaki dikit naik ke atas, jalan kaki bertiga. Jalan-jalannya seru pake bangettt.

Ngaso Dulu

Sepanjang jalan A nanya-nanya itu suara apa, ayamnya lagi apa, kucingnya mana bla-bla-bla. Sekelihatan matanya deh diomongin. Jalan yang lumayan mendaki cukup bikin kami bertiga kecapekan, terutama sih gw sama Bul. Karena A dengan nyantainya kasih tangannya ke atas dan bilang:

“Ayah/Bunda gendong, A capek..”

Padahalan baru juga kejar ayam ato kucing. Giliran yang dikejar ngilang langsung deh minta gendong.

Mesjidnya masih dalam proses pembangunan tapi lantai 1 nya sudah jadi dan adeeeem.

Setelah gegoleran15 menitan dan makan snack sambillari-lari nanya ini itu di masjidnya, akhirnya kami berhasil deh bujukin A buat jalan lagi. Poto yang dipajang di sini sih pas Anya mau jalan. Tapi sekitaran 65% anaknya minta gendong mulu. Herannya pas ketemu Kakak-Kakak yang maen petasan, A ngotot minta turun. Mau lihat. Jelas gak gw ama Bul kasih lah. Huahahaha.

Judulnya sih mestinya Gendong-Gendong Keliling Kampung. But seriously, it was a very simple idea that made our day. A got to see so many things. Definitely will do it again later. 

53 tanggapan untuk “Jalan-Jalan Keliling Kampung”

Jalan jalan murah meriah tapi mengesankan ya. Ehtapi beneran ya, kadang-kadang memang perlu jalan-jalan keliling kampung begini, karena seringkali kita menemukan penjual ini itu yang biasanya susah dicari 🙂

jangankan Aqil.., aku juga kl jalan keliling kampung gitu suka terpesona. sama pohon bukan sama kucing dan kambing he..he…
senang bisa lihat lagi pohon kecapi, pohon renda, pohon jambu mente dll

Dan, coba jalan2 ke blkg the icon deh, namanya Cilenggang. Tmn gw yg kerja di smart ada yg ngekost dsitu, dsana tuh rimbun gt.
Enak deh udaranya hahahaaha

wajah Aaqil sangat sumrigah sewaktu ngaso tuh Dan,
ntar kalau sering2 jadi semangat untuk lari-lari deh. saya bawa anaknya masuk keluar kampung dengan sepeda saat anaknya mulai bisa duduk, ditaroknya di stang sepeda gitu, hahaha *maklum emaknya anak kampung 😀

Daniiii ke mana ajaaaa ahahaha. Itu Aaqil tampangnya cute bangeeeeet ahahaha pas banget dia ngeliat Bul kali ya, kalo ngeliat kau tanpangnya gak sesumringah itu ihihik. Udah berapa buku yang habis kau baca, hah? Dan, baca e book ternyata jauh kalah nikmatnya sama baca buku biasa ya. Si The Fault in Our Stars itu aku gag maju maju di bab 3, dan tetiba aku liat UDAH MAU ADA FILMNYA.

Huahahaha. Muaafkan Maak. Ternyata penyesuaian dengan kerjaan itu memakan waktu. Salah perkiraan sayah
Ada 5 apa 6 ebook gitu Mak. Lebih menikmati baca ebook kalo sayah. Bisa kapan aja dan dimana aja. *ngiklan abisss*
Maafkan belom ngajakin ketemuan lagi ya.
Btw itu buku FILMNYA UDAH DIPUTER. Huahahahaha.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version