Kategori
Being a Father Fragment Husband and Wife

Weaning and Other Story (ies)

Bunda, A and Leopard

Cuti jumat siang tau gak apa yang gw lihat? Al yang sering syuting di Inggris, Itali dan Jerman naksir Nadine Kaiser, sementara Ariel Tatum mencari cowok yang dewasa. Ivan Gunawan bersama Cita Citata setelah ditolak Ayu TingTing. Sungguh penting. Hahahaha.

Sebelum mulai cerita soal weaningnya lama amaaat, gw super happy. Kawan lama yang pindah ke osi akhirnya bikin blog dan dia baru saja posting perdana. Well, lets just call her Ms. Orange. Pengalaman hidupnya sungguh luar biasa dan semoga sih banyak cerita seru yang diposting di blognya dia. Baru postingan perdana tapi gw promoin Mba Mikan yaaa! 😀

Balik ke inti postingan ya. Soal weaning.

Sori nih agak gimanaaa gitu postingannya, tapi buat bapak-bapak, waktu anak masih nyusu ke ibunya gimana perasaan kalian?a bit left out? Kehilangan salah satu sumber kesenangan? Ato malah biasa aja?

I felt a bit left out. Hahahahaha.

Kayaknya Bul ama A pas lagi proses nyusu itu berada di dunia mereka sendiri. Terjalin komunikasi yang cuman mereka berdua bisa ngerti. Sementara gw? bengong mainan hp di sebelah mereka ato lama-lama palingan bikin indomie dan nyemil. Hahaha. *trus ditendang ama Bul *ehgakding Bul kan istri yang penyayang, pengasih, cantik dan baik hati *kedip-kedip

Sedikit iri muncul sih sama si A. Hahaha. Gaktahu deh bapak-bapak yang lain tapi perasaan bukan jadi yang pertama pernah sekali-sekali muncul dan bikin gw jadi bete, gampang esmosi. Untung Bulnya sabar abis. Sedikit senyum dari dia aja gw langsung inget ini anak gw ya yang disusuin. Hahahaha. *suami durhaka ya gw

Nah dari sejak mulai umur 20 bulanan kami dah berkali-kali sounding kalo dia mestinya berhenti nyusu di umur 24 bulan atau 2 tahun. Berhasilkah? Tentu tidak. Anaknya belom mau berhenti nyusu. Kami sepakat untuk gak maksain berhenti.

Sampai beberapa minggu yang lalu. Sudah lulus potty training nih si A. Sudah gede dong, dan kami tak henti-hentinya bilang kalo dia sudah gede dan sudah waktunya berhenti nyusu. Yang gw ama Bul khawatirkan adalah dia nyusu untuk cari kenyamanan aja biar bisa tidur pules, tapi nyatanya gak selalu gitu. Suatu malem minta nyusu nih, Bul tawarin susu UHT. Anaknya gakmau dan maksa nyusu, dikasih, etapi gak lama trus bilang “Susunya Bunda abis” trus minta UHT. Huahahahaha.

Dapet amunisi dong. Tiap pagi gw doktrin pas mandiin di daycare kalo susu bundanya abis, kalo haus minum susu kotak aja. Berhasilkah? Berhasil! Kebangun di beberapa hari dalam seminggu minta nyusu bundanya tapi kemudian mau ditawarin susu kotak. Weaning with love succes then.. Not!

Minggu kedua setelah berhenti nyusu ada kali hampir tiap malam kebangun trus tantrum. Malam pertama tantrum lumayan lama, lima belas menitan. Gak mau dipegang siapapun pokoknya marah uring-uringan. Dia keknya pengen nyusu tapi lupa. Pas tenang ternyata kebelet pipis. Huahahaha. Habis itu minum susu kotak trus tidur.

Eh dua malam kemudian kebangun gak mau pipis tapi tantrum lebih lama lagi. Hampir setengah jam an. Tenang setelah kecapean dan minum susu. Tapi gak minta nyusu bunda.

Dan puncaknya di hari kemis malem jumat pagi keknya. Sampe sejam hebooooh banget nangisnya. Marah. Melenting-melenting. Apapun gak mau. Ama gw, Bul, maenan, nonton film. Apapun deh. Negosiasi model apapun gagal. Sampe akhirnya gw gendong turun keluar kamar yang di lantai dua. Gw ajamin ngomong pelan-pelan. Cara ini selalu berhasil. Gw bawa ke tempat yang terisolasi dan ngobrol berdua.

Anaknya lebih tenang. Tapi trus muntah. Banyak banget. Semua yang diminum sebelum tidur dimuntahin. Serem sampe gw lihatnya. Herannya A gak ngomong minta nyusu sama sekali selama tantrum sampe muntah-muntah itu. Kayak gak ngerti apa yang dia mau. Padahal biasanya langsung bilang spesifik apa yang dia mau. Mungkin di alam bawah sadarnya sudah ke tekan dengan terpaksa kali kata-kata nyusu. Akhirnya gw bilanglah gini:
“A mau nyusu? Kan udah gede.. katanya udah habis susunya bunda. A sendiri kan yang bilang?”

Trus dia ngangguk. Bilang iya. Mau minum susu kotak aja. Trus lanjut tidur.
Setelah itu, Alhamdulillaah anaknya gak nyusu sama sekali dan weaning with love beneran terlaksana atas kesadaran A sendiri. Tanpa dipaksa.

Peranan bapak gak kalah penting ternyata di proses weaning ini emang. Jangan sampe anaknya nangis-cranky gak jelas bapaknya malah molor mulu *yang mana adalah gw pas proses awal weaningnya *trus dikecup mesra ama Bul

70 tanggapan untuk “Weaning and Other Story (ies)”

Halo, Dan, lama ga main kemarin, eh A udah gede aja. Udah pinter dan rela ga nyusu lagi. Selalu suka dg gaya penuturan kamu yang santai dan bikin nyengir [juga] kadang2. Hehe. Btw, tantrum itu apa sih, Dan? Dulu jaman nyapih Intan [16 tahun lalu], saya blm kenal istilah itu deh. *Kudet.

Halo Mba Al..Saya juga sudah lamaaaa banget ga maen ke tempat njenengan. Malu euy. Maafkan sayaaa.
Tantrum itu yang nangis gak berhenti-berhenti dan gak mau dengerin omongan orang tuanya Mba Al. Heboooh banget sampe tendang-tendang dan pukul-pukul gitu…

Gue nggak tahu, nih, sampai kapan Menik bakalan nyusu. Hahaha.. Siang udah berenti, sih. Tinggal kalau mau tidur malam aja. Duh, doain semoga bisa cepet ngerti kayak A, yaaa… Bravo, A! 😉

Santaaaai, sesiapnya anaknya aja. Eh kayaknya udah diceritain di balesan komen satunya ya… Kakak juga sama masih nyusuin anaknya di usia tiga tahunan. Karena oh karena pas nyusuin kakaknya keputus di usia setahunan gara-gara keburu hamil lagi si Kakak. 😀

Bnr Dan, peran ayah penting bgt dlm urusan anak yah 🙂

Btw A sm ky Millie, klo abis nangis lama, ujung2nya muntah hiks

HAHAHAHA Amelll, jadi malu kalau ngeluh Menik nggak tau kapan disapihnya x)) Menik udah 3 tahun 1 bulan, nih. Baru berhasil mengurangi nyusu siang hari. Kalau mau tidur malam, sih, wassalam!

Menyapih memang butuh kesabaran tingkat tinggi dan butuh keahlian untuk mengalihkan permintaan nyusu 🙂

Selamat sudah berhasil melewati masa-masa sulit…
Tinggal nanti adeknya yaaah… *lhooo…??!!!

breastfeeding father kedua yg gw kenal adalah Dani Rachmat, hahahaha… setelah breastfeeding father pertama yaitu Ayah DQ tercintah 😀
emang penting banget peran ayah dlm proses wwl. Dan semua itu butuh perjuangan panjang yang lumayan menguras emosi, terutama ibunya *pengalamanpribadi 🙂

hebat kamu dan!hebat juga bul..
tapi paling hebat tentu aja A…. anak pinter. Good job A!

btw kau nonton apa sih dan? pasti film indo geje ye? hahaha…wah rumah dani brapa lantai sih…kamar si lt bawah lt.2? haha salfok! (salah fokus)

Nonton infotainment Jo. Wkwkwkwkwk. Aselik gak penting banget deh gw kemaren itu.
A hebat! *muji anak sendir* hahaha
2 lantai doang kok Jo. Karena desainnya imut jadi naik ke atas deh bangunannya. Hahaha. Dari developernya gitu. 😛

Hahahha…ada2 ajaa ceritamu dan….masa sih jealous sama anak klo lg nyusu? Tapii untungnya sekarang dahh berhasill berhasill berhasill yaa….*loncat loncat kayak dora dong

setujuuuu, peran suami itu penting banget. Tiap kali mau menyapih, saya selalu minta suami untuk cuti. Setelah tanggal cuti ditentukan, maka itu saatnya bagi kami untuk menyapih hehehe. Tapi, sebelumnya selama beberapa waktu dikasih tau dulu ke anak-anak aklau mereka dalam waktu dekat akan disapih.

Horeeee… Hebat A..! Bul & mas dani juga jempool….

Proses weaning oddy beberapa kali gagal.. Karena emaknya ga konsisten juga sih, maju-mundur..
Terakhir kali berhasil kalo ngga salah waktunya 2minggu, itu juga terpaksa karena emaknya kontraksi mulu tiap dia nyusu..
Waktu itu malah emaknya yg agak ngga rela & jadi rungsing.. Anaknya mah cuma minta “peluk” aja sebagai ganti nyusu…
Emang ngga bisa dipaksain juga sih ya, kalo anak udah “siap”, semuanya jadi gampang…

Iya Mut, kami nunggu anaknya siap aja dulu kemaren ini.. Karena gak mau maksa. Dan iyaaaaaaa, emaknya memang ada rasa gak rela juga. Hahahaha. Akhirnya setelah diskusi sepakat deh sama emaknya buat bersiap weaning dan A-nya jadi siap juga. 😀

hahahaha,,pipis aja bingung kang mas,,ya di toilet lah,,,gitu aja bingung,,,muahahahaha,,,pisss,,,kaborrrr

ooohh baru tau kalo bapak2 itu suka merasa tersisihkan pas ibu dan anaknya asyik berduaan dlm rangka nyusu manggut2 secara si alisha nyusunya lama bener bo…3,5 tahun aja gitu wkwkwk

aku juga berhasil weaning berkat tangan dingin suami. selama ini, anakku selalu tidur dengan aku. tapi waktu weaning ayahnya yang ambil alih menidurkan dengan baca buku sambil tepuk pantat. dan berhasil. alhamdulillah.

aaak bener bener dibutuhkan banyak kesabaran ya mas, untukng sekarng udah sukses. btw itu prolognya kok kaga nyambung hoahahahahaha gue pikiiir mo ngomongin si Al ato hosip arteis 😆

Hahahaha. Emang ga nyambung banget sih May. Tapi judulnya kan ada other storiesnya. Hahahahaha.
Iya May. Ama anak kudu banyak sabarnya. *tua bener ya gw ngomongnya. Hahahaha

Mungkin itu ya yang dialami kynan sekarang, dia juga masih nyusu dan kita maasih terus sounding, tapi kalau malam sering tantrum, ngamuk-ngamuk gak jelas, ga mau ditolong sapa pun, trus berhenti sendiri tidur lagi, jadiiii kudu sabar ya mas Dan?? hoohooo

yess selamaaat ya A…. udah ga minum susu bunda lagi 😉
kalo gue dulu ga weaning with love tapi weaning with nangis2 drama hahaha.. alhasil pas umur 3 taun selese drama weaningnya ..*lap keringet*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *