Kategori
Asuransi Inspirasi Keluarga Perencanaan Keuangan

Cara Menolak Asuransi

Bagaimana cara menolak asuransi yang efektif? Terutama apabila agen yang menjual adalah teman lama ataupun keluarga.

Ada yang bingung gak gimana cara menolak asuransi? Apalagi kalo yang nawarin temen sendiri.

Ato malah semuanya ditolakin? Wong sampe sekarang gak punya asuransi sama sekali! Hahahaha!

Buset dah rangorang ya. Ngelus dada aja dah gue.

Asuransi itu perlu mamen!

Justru yang paling awal yang harus diprioritaskan untuk dimiliki kalo ngomongin soal perencanaan keuangan inih! Inget yes, perlindungan itu yang utama!

Baca dulu nih tulisan tentang Dasar Manajemen Keuangan Pribadi.  Bahkan di tulisan Nasihat Keuangan untuk Penganten Baru (Bagian 1), gue menyarankan pasangan yang baru nikah buat beli asuransi dulu! Intinya: ASURANSI ITU PENTING! 

Tapi, beberapa minggu lalu ada temen kantor yang mengalami kesulitan nolak agen asuransi. Pas agen asuransinya temen lamanya dese, jadi nolak gak enak, beli juga gak butuh. Jadi dah kepikiran buat nulis ini. 

Untungnya banget, kemaren si temen kantor ini tahu kalo dia gak butuh dan lagi nyari produk asuransi lain. Trus nanya-nanya lah dia ke gue gimana paling tepatnya nolak itu temennya without hurting their feeling (iya, kedua temennya datang sebagai pasangan agen asuransi). Gue yang denger ceritanya doang aja jadi gemes banget pengen ngadepin langsung itu para agen asuransinya. 

Seperti biasa, ini gue bikin daftar isi biar kalian semua gampang mau baca bagian mana dulu ya!

Cara Menolak Asuransi

Cara Menolak Asuransi (Terutama Kalo Teman Sendiri)

Duit yang Dipake Beli Asuransi itu Duit Lu, Meskipun yang Jualan Teman Lama

Gue pernah nulis tentang teman lama yang jualan asuransi ini. Baca dulu yes gimana gue dulu merepet-repet. Kenapa? Karena ngerasa dijebak. Gak jujur dari awal mau jualan asuransi. 

Kenapa sih orang jualan asuransi gak pernah langsung terus terang aja kan?

Bahahahaha. Makanya gue tulis ini sebagai poin pertama cara menolak asuransi. Waspadai jebakan teman lama.

Gak ada yang salah sih dengan memanfaatkan hubungan pertemanan ini. Karena tahu kan? lebih gampang jualan ke orang yang sudah ada hubungan daripada ke orang asing sama sekali. Karena apa? sudah ada kepercayaan di dalamnya. 

Jadi, kalo gue terima SMS atau telepon dari temen yang lamaaaa banget kagak ada kontak, langsung ada pertanyaan: kira-kira nawarin apa ya?

Bahahaha. Gak ada ruginya kok terlalu berhati-hati. Dengan begitu, kita bisa lebih siap dengan berbagai pertanyaan. Kalo sebaliknya? Gelagapan yang ada pas ditawarin produknya dia kan? Trus jadinya beli meskipun gak butuh?

Gue sih ogah. 

Buat gue, kalo mau jalin silaturahmi sambil jualan ya hayuk. Cuman bilang dari awal yes. Gue ntar kalo mau jualan akan kasih tahu kalian kok dari awal. 

Kembali ke atas

Jangan Pakai Kalimat Berikut untuk Menolak Asuransi

Selanjutnya, kalo udah siap lahir batin ketemu sama temen lama (yang kemungkinan nawarin asuransi), jangan sampe kalah argumen! Pakai kalimat-kalimat cerdas yang gak bikin gali kuburan sendiri dan akhirnya kepaksa beli itu asuransi yang gak dibutuhkan. 

Kemarin ini gue sempet browsing soal gimana cara menolak asuransi yang efektif dan efisien. Alih-alih nemu caranya, malah dapet webnya perusahaan asuransi yang  ngajarin agen asuransi buat counter penolakan-penolakan dari calon nasabah.  

Gue gak copy paste plek-ketiplek ya. Ini gue tuliskan dengan menggunakan kalimat gue-sendiri:

“Gue gak punya duit buat beli asuransi”

Oh please, siapa sih yang mau ngaku-ngaku punya duit banyak di depan agen asuransi?

Kalo itu argumen yang kalian pake, kemungkinan besar buat para agen asuransi akan langsung jawab gini:

“Lah justru itu! Kalo saat sehat aja lu gak punya duit, gimana pas sakit? Makanya (dipaksa) beli dong asuransi! Enak kan punya payung ajaib yang bakalan bantuin lu bayar-bayar tagihan kalo pas lu sakit dan gak bisa kerja.  – apalagi sakit keras, cacat total tetap ato bahkan meninggal. Makanya prioritaskan asuransi.

Masa sakit aja harus ngerepotin orang lain buat ngurusin? Gimana kalo sakit keras, kecelakaan dan gak bisa kerja? Yuk beli asuransi biar aman. Ini nih tanda tangan di sini.”

Dengan beli sama saya, nanti asuransinya:

Kalo sampe dijawab kayak gitu mau jawab gimana dan alasan apa lagi buat gak beli asuransinya?

Kembali ke atas

“Cicilan masih banyak banget Mbak/Mas. Manalah lagi bisa bayar premi asuransi bulanan kan?

Dikira orang asuransi bakalan kasihan ama ente? KAGAK! Justru bakalan makin semangat buat jualan.

Logikanya gini:

Okelah si calon pembeli ini sehat wal-afiat, seger buger, waras tak kurang apapun. Bisa bayar angsuran ini itu banyak sekali sampe lunas. Bagus toh? duitnya banyak.

Argumen yang bakalan dipake kemungkinan besar ini:

“Paham banget deh kalo cicilan harus jadi prioritas utama, saya juga gitu kok. Kalo gak nyicil jaman sekarang kan susah ya pengen punya apa-apa.” (trik ngebangun rapport dan narik trust)

“Tapi nih, kalo misalkan mas/mbaknya tiba-tiba, amit-amitlah ini ya, kecelakaan gak bisa kerja sebelum kredit lunas. Anak-istri/keluarga yang ditinggalin bisa bayar kah? Kalo belom beli asuransinya kan harus mereka jadinya yang ngelunasin.”

“Makanya saya sendiri, biar keluarga gak repot buat bayar cicilan saya nanti kalo ada apa-apa, saya beli deh asuransi. Gimana? Kalo ini disampaikan ke keluarga pasti mereka akan mendapatkan:

Coba, kalian jawab apa lagi? 

Kembali ke atas

“Gue.Gak.Butuh.Asuransi!”

Judes banget ya jawabnya. Bahahaha.

FYI, JANGAN PERNAH jawab dengan jawaban ini. Kenapa? 

Pertama,

yakin gak butuh asuransi? Si agen pasti bakalan ngomong ini:

“Ya gakpapa sih Mas/Mbaknya kalo gak butuh asuransi. Cuma saya mau tanya aja kalo misalkan nanti tiba-tiba sakit, duit tabungannya mau dihabisin buat bayar biaya perawatannya?” (ini kalo misalkan belom punya keluarga ato tanggungan)

“Yakin mau anak istri nanti kerepotan ngurusin? Gak kasihan mereka  menderita karena harus cari biaya?

“Kalo misalkan sekarang sehat, justru sekarang lah saat yang pas beli asuransi karena preminya murah. Kalo nunggu nanti sakit, perusahaan asuransi pasti gak akan mau buat cover asuransinya.”  

Kedua,

Kalo misalkan ternyata beneran butuh, trus mau beli di agen itu kan malu. Lebih-lebih kalo si agen/teman lama yang akhirnya berhasil membuktikan kalo manteman ternyata butuh. 

Gengsi dong, udah nyolot duluan ternyata butuh. Jangan sok yakin dulu karena… 

Kembali ke atas

“Saya diskusikan dahulu dengan pasangan saya.”

Yayayaya, Ini alasan paling logis untuk dipake sih memang. Yakan karena:

Kalo gue agen penjualnya sih akan gue bilang gini:

“Silahkan diskusi dulu dengan pasangan. Nanti bisa sampaikan ini biar beliauya setuju:

Asuransi yang akan Mas(Bapak/Mbak/Ibu) beli adalah sebagai bukti cinta kepada dia. Kok bisa begitu? Karena dengan asuransi, Kalo ada apa-apa sama Mas(Bapak/Mbak/Ibu) sebagai  pencari nafkah utama, pasangan gak perlu repot mikir ke depannya bagaimana karena ada asuransi. 

Bisa juga dibilang kalo cintanya Mas(Bapak/Mbak/Ibu) adalah cinta seumur hidupnya dia. Bukan cinta yang egois karena mikirin pasangan sampai nanti-nantinya. Pasti deh dia akan setuju.”

“Jadi silahkan tanda tangan di sini…” (sambil senyum kasih pulpen”

Kembali ke atas

“Bentar deh, gue bandingin dulu sama asuransi sebelah”

Oke, gue akuin kalo yang ini gue rada hilang arah dan kepaksa nyontek sama jawaban yang ada di asuransi88.com dan browsing-browsing lagi. Ternyata ada yang namanya “Free Look Period” di asuransi. Inilah yang akan dijadikan senjata kalo kalian pake alasan mau dibandingkan dulu. 

Jadi kalo kalian pake alasan mau bandingkan dengan asuransi yang lain, counter yang kepikiran di kepala gue dari agen asuransinya ya bakalan kek gini:

“Kalo saya jadi kamu sih saya juga bakalan bandingin dulu. Kan gak mau ya beli kucing dalam karung. Tapi tahu gak sih? Ada loh namanya free look period.”

“Misalkan aja kalo kamu terlanjur beli di saya, tapi masih mau bandingkan dengan asuransi lain, ada free look period ini. Dua minggu kamu dikasih waktu. Kalo dalam dua minggu kamu batalkan, gak ada denda apapun.”

“Tapi kamu gak perlu kuatir, dalam dua minggu itu kamu sudah dilindungi. Jadi kenapa ditunda? Beli aja sama saya trus bandingkan. Toh masih ada dua minggu dan saya yakin kamu pasti bisa membandingkan gimana asuransi yang saya tawarkan oke banget.” 

Ya kalo gue jadi nasabahnya dan agen asuransinya nawarin dengan cara ini, kemungkinan besar kalo emang gue butuh bakalan gue beli sih. Hahaha. Pinter dan kasih tahu benefit buat gue soalnya. 

Makanya kalo emang gak niat beli dari teman yang nawarin asuransi, jangan pake ini. 

Gue gak bahas contoh lain yang gak disarankan untuk dipake karena gue yakin sih kalo jawaban-jawaban tadi sudah dipake, tinggal jawaban yang berkaitan sama agama. Dan kalo berkaitan sama agama trus agen asuransinya masih maksa, gue rasa masing-masing orang dah tau lah ya.

Paham kan ya maksud gue? Ihik. 

Jadi apapun alasan Anda, Agen Asuransi punya jawaban cerdas untuk tetap menjual Asuransi 🙂

Nah, terus gimana dong untuk menolaknya?

Dari poin ini ke bawah-lah inti dari postingan Cara Menolak Asuransinya. Hahahaha. Di atas tadi masih preambule. Ihik. 😛

Cara Menolak Asuransi: Ajukan Pertanyaan-Pertanyaan Ini!

Ini semua dari pengalaman gue pribadi dan dari pengalaman temen ya. Kalo nanti ada tambahan, silahkan ditambahkan di kolom komen ya.

“Apakah gue butuh asuransi yang lu jual?”

Pastinya ya, sebelum menanyakan pertanyaan ini kalian harus tahu kebutuhan  asuransi masing-masing berapa. Jangan nanya kek gini ternyata sendirinya emang gak tahu ada kebutuhan asuransi apa kagak.

Ya bakalan jadi sasaran empuk agen asuransinya dah.

Trus, tahu butuh apa kagaknya dari mana mamen?

Inget aja fungsinya asuransi itu buat apa. Asuransi itu untuk PERLINDUNGAN. Untuk melindungi orang yang tergantung pada (penghasilan) kita kalo ada apa-apa kejadian risiko sama kita sebagai pencari nafkah utama.

Kalo gak punya tanggungan sama sekali sih:

Sini gue jelaskan lebih lanjut:

Risiko yang gue sebut tadi apa aja sih? Sakit keras (penyakit kritis), kecelakaan yang mengakibatkan cacat total yang bikin gak bisa kerja ato meninggal dunia. (Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan dan kesejahteraan ya)

Jadi buat tahu butuh apa nggaknya asuransi coba dicek, adakah orang yang benar-benar tergantung sama kita? Kalo belom berkeluarga, adakah anggota keluarga lain yang hidupnya kita tanggung? Setiap bulan punya beban keuangan yang jadi tanggungan kita? Kalo ada, berarti butuh asuransi.

Kalo udah tahu butuh, trus butuhnya berapa? Asuransinya asuransi apa?

Okelah, pertanyaan pertama ini masih berhasil dikalahkan sama si agen asuransi karena ketahuan kita emang butuh asuransi. Berhasil dong dia menjebol gawang pertahanan kita. Ajukan pertanyaan berikutnya.

“Asuransi apa yang lu jual? Berapa besar UPnya? Sesuai sama kebutuhan gue gak?

Nah lho! Langsung loh tiga pertanyaan sekaligus! 😛

Yas! Sekalian aja tanyain pertanyaan di atas kalo dia udah berhasil meyakinkan kalo kita emang butuh asuransi. Karena meskipun kitanya butuh, belum tentu yang dia jual itu sesuai sama kebutuhan kan ya?

Tapi sekali lagi gue tekankan, kalian harus sudah tahu kebutuhan kalian sendiri ya sebelum nanya. 

[Butuhnya Asuransi Apa?]

Kalo emang belom tahu, sini-sini ikutin panduannya:

  • Lu ato keluarga belum dicover sama asuransi kesehatan, berarti butuh asuransi kesehatan buat lu dan anggota keluarga.
  • Kalo punya anak-istri-suami atau tanggungan lain dan lu jadi satu-satunya pencari nafkah di keluarga berarti lu butuh asuransi jiwa.
  • Punya anak kecil yang belom sekolah dan perlu nyiapain biaya sekolahnya? Mungkin perlu asuransi pendidikan.
  • Punya rumah/apartemen yang belom diasuransikan? Perlu asuransi kerugian buat rumah/apartemennya. 
  • Punya mobil yang aktif dipakai buat mobilitas sehari-hari? Mobilnya perlu diasuransikan all-risk (yang emang mahal) buat cover semua risiko yang mungkin kejadian selama berkendara termasuk 3rd party risknya.

Sudah mulai ada gambaran keperluan asuransi kalian? Perlunya apa?

Trus kasih gambar ini:

Bahkan habis kasih gambar di atas, si agen masih berhasil ngalahin argumen lu? Tapi masih belom mau beli dan masih pengen nolak tawarannya dia? Tanyain ini deh:

Uang pertanggungannya berapa?

“Uang Pertanggungannya (Kalo Terjadi Risiko) Berapa? Bisa Nutupin Kebutuhan Gue Gak?”

Perhatiin gak kalo pertanyaan yang harus kalian ajukan semakin menjurus? 

Ada dua pertanyaan di atas.

  • Uang pertanggungan berapa, dan;
  • Bisa nutup kebutuhan gak uang perlindungannya nanti.

Pertanyaan buat kalian, sudah pada tahu cara ngitung berapa besar kebutuhan asuransinya?

Besarnya kebutuhan asuransi ini gampangnya kira-kira sebesar duit yang kalo misalkan didepositokan, bunga depositonya itu bisa nutup kebutuhan sehari-hari. Kebutuhannya siapa? Orang yang saat ini tergantung sama kita. 

Contohnya aja nih, kalo buat keluarga dengan satu pencari kerja utama umur sekitar 31 tahun yang pengeluaran keluarganya Rp. 5 juta per bulan. Kira-kira berapa kebutuhan asuransinya? 

Berapa duit yang kudu didepositokan biar bisa dapet Rp. 5 juta per bulan dengan asumsi bunga 5%? Yak benar!, jawabannya butuh Rp. 1,5 milyar buat didepositokan.

Ntar gue bikin postingan lain dah buat ngitung besaran kebutuhan uang pertanggungan asuransi. Piye?

Trus duit pokok depositonya yang Rp. 1,5 Milyar diapain?

Sebisa mungkin gak diambil-ambil sampe nanti anaknya ada kebutuhan major. Idealnya sih sampe anak paling kecilnya sudah bisa mandiri. Tujuannya kan buat menghasilkan income bulanan dari duit asuransi. 

Kalo dah tahu Rp. 1,5 Milyar kebutuhan UPnya, coba tanya asuransi yang ditawarkan berapa UPnya, berapa preminya. Ya kalo UPnya dibilang cuman Rp. 150 juta ato Rp. 250 juta lah, gampang banget kan nolaknya. 

Ajegile, UPnya kecil amat! Gue gak mau beli! Sambil pasang muka ini ya:

Kalo mas/mbak agen asuransinya keukeuh sumekeuh nawarin adanya perlindungan investasi di akhir dan kalian bener-bener gak tega buat nolak, ada saran terakhir. Meskipun di sini gue udah pasti gemes banget sama kalian yang gak tega nolak ini. LoL!

“Bisa gak, porsi investasi diminimalkan dan digede-in porsi perlindungannya biar UP Sesuai Kebutuhan?”

Biasanya sih, dari pengalaman gue, agen asuransi akan sangat keukeuh buat bilang gak bisa. Sejuta alasan dan cara ngeles akan diajukan. Beberapa argumen yang sering gue denger:

  • Kalo manfaat uang tunainya akan bisa diambil nanti ketika umur 99 tahun dengan nilai sekian milyar (yang menurut ilustrasinya dia akan sangat menguntungkan.
  • Kalo misalkan kita sudah meninggalpun ada keluarga yang akan menikmati hasilnya
  • Enak gak usah pusing investasi sekalian, sudah ada profesional yang membantu
  • Tawaran rider (apa raider sik?) kesehatannya bagus banget.
  • Rugi kan kalo nanti uang yang kembali kecil banget nilainya.
  • Gak sayang tuh duitnya ilang?
  • (silahkan diisi kemungkinan jawaban lainnya).

Biasanya sih para agen asuransi akan gigih banget menggarisbawahi bagian investasinya. Kalau nilai investasinya dikecilkan duit yang dibayarkan ke asuransi akan sayang hilang dan yang kembali dikit.

Masuk akal dong ya omongan mereka?

Yamasa bayar premi asuransi, duitnya gak berkembang dan di akhir gak ada yang bisa diambil atau nilainya kecil sekali. Ya kan? NOT!

Uang pertanggungan asuransi itu sifatnya pasti, dijamin akan keluar sama pihak asuransi kalo terjadi risiko.

Sementara investasi itu sifatnya TIDAK pasti. Agen asuransinya jualan investasinya ya cuman berdasarkan kinerja MASA LALU dan dia gak boleh menjanjikan hasil ke depannya. Yakan? Kalo gak gitu berarti ada yang salah.

Sampaikan ini ke agen asuransi: Gimana bisa mereka yang agen asuransi malah jualan nilai perlindungan yang kecil. Niatnya jualan buat bantuin kita ato cuman kejar target dan cari bonus aja?

Kalo agen asuransinya masih ngotot banget, bilang aja:

“Saya investasikan sendiri duit saya di saham/reksadana/properti endesbra endesbre dan return setahunnya jauh lebih gede dari investasi di produk asuransinya Mbak/Mas. Jadi kalo emang nilai perlindungan gak bisa digedein lagi ya monmaap gak beli.”

Baca postingan terkait investasi:

Kalo udah gitu sih gak tahu lagi gimana agen asuransinya masih mau jualan produk yang gak kompetitif dan gak kita butuhkan. Dan kalo kalian masih mau beli padahal pertanyaan-pertanyaannya mereka gak bisa jawab, gue doakan kebaikan hati kalian ngebantu temen segera dibalas dengan rejeki yang berlimpah. 

Kesimpulan: Mau Tolak atau Beli? Ketahui Dulu Kebutuhan Asuransimu

Jadi gimana?

Sudah dapat gambaran gimana cara nolak agen asuransi yang (kadang) berasal dari jebakan batman temen?

Meskipun postingan ini intinya gimana nolak agen asuransi, satu hal yang kudu diingat adalah ASURANSI ITU PENTING! Lindungi dulu keluarga (dengan asuransi) sebelum melakukan hal-hal yang lain.

Jadi, jangan mentang-mentang temen lama ngajak ketemuan trus jualan asuransi jadinya antipati ya. Siapa tahu emang dia jualan produk yang kita butuhkan.

Bisa jadi malah mempermudah hidup kita kalo emang produk yang ditawarin pas ama kebutuhan kan? Gak perlu bingung telepon sana-sini nyari agen asuransi yang bisa dipercaya. Toh kita semua juga maunya yang gampang dan bisa dipercaya kan? Siapa lagi kalo bukan temen? 

Tapi kalo emang kebutuhan asuransi sudah terpenuhi, langsung aja duitnya investasikan. Perlindungan terpenuhi, uang juga berkembang maksimal.

Ingat! Sekali lagi, mengetahui kebutuhan asuransi itu penting. Karena kalo sendirinya gak ngerti kebutuhan asuransinya, gimana bisa cara menolak asuransinya kan.

Iya apa iya?

Share dong manteman apa cerita kalian soal asuransi ini di komen. Makasih ya sebelumnya!

Image credit: 
– Qasidah Memes for All Occasions (https://www.facebook.com/qasidahmemes/)
– Giphy (https://giphy.com)

39 tanggapan untuk “Cara Menolak Asuransi”

bahaha, ide cemerlang juga bikin artikel tentang ini. Well, kalu aku cak sebagian besar kutolak meski kadang ada yang kuterima karena ternyata memang sesuai dengan yang dicari.

Klo unitlink, uda taulah ya jawabannya.

Klo untuk asuransi yang ga sesuai, biasanya kujawab dengan sopan:

“Maaf kawan, memang asuransi yang njenengan tawarkan ini ga sesuai dengan apa yang saya mau. Preminya kemahalan, ga worth dengan fasilitasnya.” dan begitu2lah.

dapat beberapa ilmu dari tilisan ini. pertama rasanya saya salah ambil asuransi UL dulu kala, waktu saya masih awam banget soal asuransi. ternyata UP nya kecil banget.

mau di stop, takut rugi, entahlah, bingung sendiri. paling dilanjutin dulu sampai diatas 5 tahun baru kemudian berhenti.

kedua. asuransi itu untuk perlindungan bukan investasi. kalau mau investasi ya langsung aja ke rdn atau saham. belum lg fee yg selalu dipotong untuk pengelola.

3. mending ambil asuransi murni

mas Dani, bgmn dg proses pencairan investasi di reksadana/saham/dll dibanding pencairan investasi+klaim.meninggal di asuransi.. kabarnya jauh lebih gampang di unitlink/persh asuransi drpd di bank/institusi keuangan ya.. bener gak sih?

Mohon maaf nih Mbak Kheiko, ini dengernya dari siapa?
Saya takutnya ada salah paham nih soal prosedur pencairannya.
Kalau masalah pencairan dan klaim sebenarnya tidak bisa dibandingkan. Tapi seharusnya dokumen-dokumen yang dibutuhkan juga sama.

Ini saya kutip dari tulisan Pak Rudiyanto di Kompas:

Dokumen yang perlu disiapkan oleh ahli waris reksa dana adalah:
1. Surat keterangan waris dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Klien Muslim: fatwa waris atau penetapan waris dari Pengadilan Agama;
b. Non-Muslim pribumi: surat keterangan hak waris dari lurah/camat;
c. Non-Muslim Tionghoa: surat keterangan waris dari notaris
d. Non-Muslim Timur asing: surat keterangan waris dari Balai Harta Peninggalan (BHP);
2. Surat pernyataan yang ditandatangani oleh semua ahli waris yang namanya tercantum di dalam surat penetapan waris sesuai dokumen nomor 1;
3. Surat kematian dari lurah atau camat;
4. Surat keterangan kematian dari rumah sakit;
5. Fotokopi kartu identitas/KTP tiap-tiap ahli waris;
6. Fotokopi kartu keluarga;
7. Fotokopi surat nikah;
8. Formulir:
a. Formulir redemption: jika ingin dicairkan
b. Formulir redemption dan pembukaan rekening: jika ingin dialihkan ke ahli waris

Setelah melengkapi diri dengan semua dokumen, maka proses pencairan atau pergantian nama reksa dana dapat diproses dalam 1 hari kerja.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Apa yang Terjadi dengan Rekening Reksa Dana jika Investornya Meninggal Dunia?”

Sementara untuk klaim asuransi sbb:

  • Formulir klaim ( K 1 diisi oleh ahli waris dan K 2 diisi oleh dokter )
  • Polis
  • KTP Tertanggung ( SIM bila kecelakaan )
  • KTP ahli waris
  • Sertifikat / Surat keterangan kematian
  • Surat izin pemakaman / kremasi
  • Surat evakuasi jenazah (jika meninggal di luar negeri)
  • BAP polisi (jika meninggal secara tidak wajar dan kecelakaan)
  • Medical Report (catatan lengkap selama pasien dirawat di rumah sakit)
  • Dokumen lain yang dianggap perlu oleh Penanggung

Kalo yang asuransi dari Commonwealth:

Semoga membantu memberikan perbandingan 🙂

Balas

terimakasih penjelasannya mas Dani…
tambahan info ttg pencairan dana di bank/rd kalo pemilik meninggal itu, -katanya- semua rekening di ‘freeze’ sampai ada keputusan pengadilan.. & hitung2an hutang-piutang kalo2 ada..

sementara kalo di asuransi khan tidak..

benarkah ini? -mas Dani pasti lebih mahfum soal peraturan bank.. 🙂
trims bantuan dan perhatiannya.. “\`u`/”

Halo Mba Kheikoo, mohon maaf baru dibalas lagi nih. Belum sempat online dari seminggu yang lalu.

Kalau pengalaman saya waktu di cabang bank dulu, pencairan ketika nasabah meninggal kurang lebih sama seperti dengan penjelasan saya sebelumnya. Perintah pengadilan untuk freeze akan terjadi apabila terjadi sengketa terkait harta dan keabsahan ahli warisnya. Sedangkan utang-piutang seharusnya diselesaikan oleh para ahli waris.

Kalau misalkan Mbak Kheikoo punya informasi lebih mendetail terkait hal ini boleh dong Mbak dishare 🙂

Balas

Apanya Kiii yang ribet? Hahahahaha. Buat ngitung kebutuhan asuransinya ato apa nih?
Ini cerita dari Babang Satr** yang baik hati banget itu. Agen asuransinya Keukeuh sumekeuh nawarin asuransinya cobaaakkk…

Balas

Waduh artikel ini bahaya banget buat ibu saya. Bisa-bisa asuransi ibu saya ditolak semua sama caloj nasabah gara-gara sudah membaca postingannya kang dani. Hiks, semoga aja gak ada calon nasabah ibu saya yang baca artikel ini. #peace

Hahaha, agen asuransi memang bisa agresif begitu ya 😛 . Pernah sekali ditelepon di sini yang mana ternyata telemarketing asuransi. Aku bilang aja gak butuh asuransinya 😛 .

Ahahahaha. No comment kalo soal haram dan riba.
Setiap orang kan punya kiblatnya sendiri-sendiri ya. Jadi kalo ada yang berpendapat haram dan riba ya monggo saja.
Saya sih ingin meninggalkan generasi yang kuat (amit-amit jangan sampe kejadian sih sampe harus klaim asuransi).

Balas

Sama Mbak. Sering banget kek gitu eh tapi merekanya keukeuh bener sampe kitanya males dan langsung nutup telepon. Kalo temen lama/sodara yang nawarin lebih kzl lagi. Gak kenal menyerah! hahahaha!

Balas

Di Indonesia, budaya sopan-santun sudah berakar sangat kuat. Artinya, orang Indonesia pada umumnya pinter menjaga perasaan orang lain, tapi lebih sulit bersikap asertif dan langsung ‘say no’. Budaya sini (Aussie) itu beda 180 derajat – kita biasa menolak blak-blakan. Waktu pertama tinggal di Jakarta, rasanya saya sering dianggap arogan/sombong gara-gara belum ngerti perbedaan tsb 🙂

Serem2 sedap sih kalo soal asuransi ini.
Soalnya suka sadis2, biasa kebanyakan sih maksa.
Diawal manis2, eh tahunya pas kebelakang2 pait pait 😆
Untungnya selama ini saya kalo nolak selalu berhasil sih dengan alasan “nanti aja ya kapan2, udah kebanyakan ikut asuransi” 😀

Hmm, belum pernah sih di kejar sampai seintens itu. Tapi kok ya jadi keluar keringet dingin juga melihat jawaban-jawaban yang terlatih dari agen. Terima kasih sudah blak-blakan memberi informasi. Selama ini pakai jurus gercep saja tiba-tiba ngilang. Hahaha. Lebih suka memilih secara sadar dengan mencari sendiri..

sangat menarik loh pembahasan mengenai asuransi ini hehehe, walau saya belum punya asuransi selain askes dan bpjsk, tapi baca2 jadi nambah ilmu sekali

Kenapa produk asuransi kesehatan dan jiwa bgitu menyeramkan ya, padahal manfaatnya sangat besar… coba bandingkan orang yg beli rokok dgn yg beli asuransi, jelas² rokok bisa menyebabkan kanker aja banyak yg beli…? Masih jdi pertanyaan yg perlu jawaban logis… Mudah²an cara berpikir kita bisa diputer ulang ya…SALAM SEHAT

Baru dapet telpon dr asuransi juga . Entah kenapa setuju” saja. Padahal tadinya asuransi kesehatan . Karna pernah kena rawat satu penyakit yg di sebutkan jd di ganti asuransi jiwa . Padahal kayanya saya ga butuh . Udah bioang setuju aja gimana nya biar ga jd bikin itu asuransinya . Baru by tlpon sih

Kalau memang tidak butuh, nanti begitu dokumen datang bisa dibatalkan dan tidak usah tanda tangan. Tapi kalau penagihan lewat kartu kredit dan persetujuan lewat telepon, berarti harus telepon ke call centernya untuk membatalkan pembelian asuransinya tadi.

Balas

Menarik sekali artikel ini dan kebetulan saya adalah seorang agen asuransi, menurut saya semua jawaban dari penolakan calon nasabah mempunyai dasar kenyataan yang sebenarnya. Di indonesia tepatnya, dimana sebuah negara yang sedang berkembang mesti mengikuti negara-negara yang telah berkembang sebelumnya. Kita orang yang sedang ingin berkembang tinggal mencontek mereka yang sudah berkembang.
Salah satunya asuransi, dimana dinegara berkembang orang-orang didalamnya semakin sadar dengan asuransi, sudah banyak orang yang jatuh miskin karna mereka tidak menyisihkan biaya untuk resiko hidup. Intinya untuk temen-temen disini, kita bisa katakan tidak untuk asuransi tapi kita tidak bisa mengatakan tidak untuk resiko hidup. Hanya ada hikmah dari setiap problem..
Untuk agen asuransi, STOP MENGIMING-NGIMINGI INVESTASI DARI ASURANSI.
Jabarkan proteksi asuransimu dengan cerdas..orang akan menilai produkmu bagus atau tidak.
Berhenti memaksa calon nasabah dengan mengiming-imingi sesuatu yang anda belum paham ( biasa dilakukan oleh agen asuransi baru dan hanya kejar closing.? )
Agen asuransi hanya mengedukasi bukan memaksa, ketika calon nasabah paham, mereka pasti ambil produkmu kalau memang keuangan mereka cukup dan stabil
Jadi, temen temen semua.. pesan saya,tidak ada yang lebih berharga dari diri kita sendiri.. hidup ada ditanganmu..kami agen asuransi hanya bisa menawarkan solusi dari Resiko hidup yang cukup ditakuti didunia ini..salam bijak.
Mohon maaf atas segala kekurangan dalam koment ini..Terima kasih?

Terima kasih untuk komennya yang cukup panjang dan memberikan insight ini 😀

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *